www.halloriau.com


Ekonomi
BREAKING NEWS :
Hari ini 11 Hotspot Terdeteksi di Sumatera, 1 Titik di Rohil
 
Dosen UI Sebut Generasi Lahir 1981-1994 Terancam Tak Bisa Beli Rumah karena Hal Ini
Senin, 13 Februari 2023 - 07:16:07 WIB

JAKARTA  - Dosen Departemen Akuntansi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia (FEB UI), Prita Hapsari Ghozie, menyebutkan bahwa pada lima tahun mendatang, generasi muda kelahiran 1981–1994 terancam tidak bisa membeli rumah. Hal itu, kata dia, karena kenaikan gaji mereka yang tidak berimbang dengan harga rumah di pasaran.


Dari hasil riset Rumah123.com dan Karir.com pada 2017, kenaikan gaji normal di luar promosi sepanjang 2016 rata-rata sebesar 10 persen, sedangkan lonjakan harga rumah minimal 20 persen.

Meski begitu, ketidakseimbangan antara kenaikan gaji dan kenaikan harga rumah bukanlah satu-satunya penyebab ketidakmampuan generasi muda membeli rumah. Menurut Prita, budaya konsumtif anak muda untuk gaya hidup adalah penyebab lain yang membuat mereka tidak mampu mempersiapkan kebutuhan di masa depan.

Dia mengatakan generasi muda yang memiliki pola konsumtif tinggi akan kesulitan untuk mencicil Kredit Kepemilikan Rumah (KPR). Pola konsumtif anak muda ini diperparah dengan kemudahan akses pembelian barang.

"Inovasi teknologi informasi di bidang keuangan atau yang dikenal dengan financial technology (fintech) di satu sisi melahirkan proses transaksi keuangan yang lebih praktis dan aman, namun di sisi lain dapat menjadi bumerang bagi generasi muda yang minim literasi keuangan," ujarnya dilansir dari laman Universitas Indonesia pada Jumat, 10 Februari 2023.

Prita mengatakan salah satu yang dapat menjadi pisau bermata dua ini adalah fitur Buy Now Pay Laters (BNPL) atau yang populer dengan sebutan paylater. BNPL atau beli sekarang bayar nanti adalah pinjaman untuk dapat membeli barang secara kredit tanpa kartu kredit.

Layanan ini memungkinkan konsumen membayar suatu transaksi di kemudian hari, baik dengan sekali bayar maupun dengan cicilan. Fasilitas pinjaman ini juga sering disebut credit limit. Metode ini tengah menjadi opsi pembayaran yang menarik bagi masyarakat yang memiliki anggaran terbatas.

Berbagai fintech sebagai platform penyedia layanan keuangan online, situs belanja daring, hingga layanan dompet digital menawarkan diversifikasi produk ke ranah pembiayaan kredit. Hingga kini, beragam jenis e-commerce telah menggandeng fintech untuk pengajuan pinjaman, seperti Gopay yang menyediakan fitur PayLater, OVO dengan OVO PayLater, dan berbagai perusahaan market place seperti Traveloka, Shopee, Kredivo, dan sebagainya, yang juga memberikan fasilitas paylater kepada penggunanya.

Berdasarkan riset yang dilakukan Kredivo dan Katadata pada Juni 2022, ada beberapa alasan pengguna memilih paylater sebagai metode pembayaran. Sebanyak 56 persen responden merasakan manfaat fleksibilitas dengan pembayaran cicilan paylater, 55 persen responden menilai kemudahan akses paylater yang membantu mereka mendapatkan kredit, dan 51 persen responden menilai paylater aman karena terintegrasi dengan e-commerce yang sudah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Sayangnya, kata Prita, sistem pembayaran paylater ini mendorong kalangan muda terjerumus dalam perilaku konsumtif karena hanya dengan sentuhan layar mereka dapat membeli barang yang tidak terlalu dibutuhkan. "Bahkan, sebagian dari mereka memesan makanan, tiket pesawat, dan hotel untuk berlibur meskipun sedang tidak memiliki uang," ujarnya.

Akibatnya, kata dia, banyak anak muda yang terjerat utang hingga puluhan juta karena tidak mampu melunasi pembayaran. Menurut Prita, jerat utang yang menimpa pengguna paylater, khususnya anak muda, terjadi karena mereka belum berpenghasilan, tetapi sudah mengambil paylater.

Mereka biasanya mengambil pinjaman di luar batas kemampuan dan melakukan skema gali lubang, tutup lubang sehingga di saat utang yang satu belum lunas, mereka justru mengambil utang baru. Candu belanja online yang dibarengi dengan minimnya literasi keuangan ini pun semakin memperburuk keadaan.

Untuk mengatasi situasi ini, Prita mengusulkan perlunya literasi terkait pengelolaan keuangan bagi generasi muda. Berdasarkan framework dari Organization for Economic Cooperation and Development (OECD), ada tiga komponen utama dalam mengukur literasi keuangan, yaitu pengetahuan (knowledge), tingkah laku (behaviour), dan sikap (attitude). Literasi keuangan dapat membentuk perilaku generasi muda agar tidak konsumtif saat berbelanja.

Literasi keuangan yang tepat, kata dia, dapat membuat individu lebih cermat dalam mengelola keuangan dan mampu memilah pembelian barang atau jasa yang dibutuhkan, seperti yang dilansir dari tempo..

"Dalam manajemen keuangan, anak muda bisa menggunakan sistem pemisahan rekening, misalnya untuk pos biaya hidup (50%) gunakan rekening tabungan, pos saving (30%) gunakan rekening investasi, dan pos gaya hidup (20%) gunakan dompet digital. Dengan begitu, keuangan lebih terkontrol dan perilaku konsumtif generasi mudah dapat menurun,” ujar Prita. (*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: [email protected]
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Karhutla di Riau.(ilustrasi/int)Hari ini 11 Hotspot Terdeteksi di Sumatera, 1 Titik di Rohil
Pj Gubri SF Hariyanto diisukan lobi DPP PAN agar diusung maju Pilgubri.SF Hariyanto Disebut Lobi DPP untuk Dapat Dukungan, PAN Riau: Semua Bisa Mengklaim
Pasangan calon Gubernur Riau, Syamsuar (kanan) dan calon wakil Gubernur Riau, Mawardi Muhammad Saleh (kiri).Mawardi Saleh Pastikan PKS Dukung Syamsuar
  Pj Gubernur Riau, SF Hariyanto.(foto: int)Hari Ini Batas Akhir SF Hariyanto Mundur dari Pj Gubri Jika Ingin Maju Pilgub Riau 2024
Ilustrasi harga emas turun drastis Jumat ini di Pekanbaru (foto/int)Alamak, Harga Emas 1 Gram di Pekanbaru Anjlok Jumat Ini, Berikut Rinciannya
GM LAZnas PHR, Irman Budi Prasetyo menerima penghargaan Gold Award dalam Zakat Awards 2024.(foto: istimewa)Program Pendidikan LAZnas PHR Raih Predikat Gold di Ajang Zakat Awards 2024
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
RGE Jurnalism Workshop Perkaya Pengetahuan Wartawan
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2024 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved