www.halloriau.com


Ekonomi
BREAKING NEWS :
Capella Honda Tingkatkan Kualitas SMK Binaan Bidang Teknik Bisnis Motor di Riau
 
Progres Peremajaan Sawit Rakyat di Riau Capai 1.573,1125 Ha
Kamis, 08 Juni 2023 - 07:28:14 WIB

PEKANBARU - Progres Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) di kabupaten kota se-Provinsi Riau tahun 2023 mencapai 1.573,1125 Hektare (Ha) dari target seluas 10.550 Ha dari pemerintah pusat.

Kepala Dinas Perkebunan (Disbun) Provinsi Riau, Zulfadli melalui Kepala Bidang Produksi, Vera Virgianti mengatakan, saat ini target PSR tahun 2023 di Riau masih berproses.

"Progres PSR tahun 2023 Provinsi Riau saat ini sudah mencapai 1.573,1125 Hektare. Dengan rincian Rokan Hilir seluas 578,564 Ha, Indragiri Hulu seluas 306 Ha, Siak seluas 472 Ha, dan Indragiri Hilir seluas 216,5485 Ha," kata Vera, Rabu (7/6/2023).

Vera menjelaskan, dari progres yang sudah diusulkan ke pusat 1.573,1125 Ha, sebagian sudah ada yang keluar rekomendasi teknis dari Dirjen Perkebunan dan sekarang sudah di BPDPKS sedang menunggu tanda tangan tiga pihak MoU.

"Kemudian sebagian lagi ada yang masih diverifikasi Tim PSR Pusat. Jadi kita terus gesa agar progres PSR di Riau bisa tinggi," ujarnya.

Lebih lanjut Vera menjelaskan, target PSR tahun 2023 tersebar di 10 kabupaten/kota di Riau. Dengan rincian, Kabupaten Kampar seluas 1.500 Ha, Rokan Hulu 2000 Ha, Rokan Hilir 450 Ha, Pelalawan 3.200 Ha, Siak 1.000 Ha.

Kemudian Bengkalis 500 Ha, Kuantan Singingi 450 Ha, Indragiri Hulu 500 Ha, Indragiri Hilir 450 dan Kota Dumai 500 Ha.

Vera menambahkan, tujuan PSR adalah penggantian tanaman kelapa sawit yang sudah tidak lagi produktif, dan bukan membuat perkebunan sawit baru.

"Untuk PSR ini pemerintah pusat menganggarkan Rp30 juta per hektare yang sebelumnya Rp25 juta, dimana satu petani maksimal mendapatkan bantuan empat hektare. Dana itu dari BPDPKS yang sumber dananya berasal dari pungutan ekspor," jelasnya.

Sedangkan untuk kriteria sawit yang direplanting, yakni umur kelapa sawit diatas 20 tahun, kemudian tanaman kelapa sawit yang penghasilannya tidak sampai 10 ton per tahun, dan kebun sawit yang bibitnya tidak unggul.

"Kalau masuk kriteria diatas, bisa mendapatkan dana PSR. Dan bantuan Rp30 juta per hektare ini bentuknya hibah langsung ke petani, dan tidak ada melewati Dinas Perkebunan Riau. Jadi nanti BPDPKS melakukan MoU dengan koperasi atau kelompok tani, dan bantuan langsung masuk ke rekening masing-masing petani," tukasnya, seperti yang dilansir dari mcr. (*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Assesment oleh Lahdi Pekbar selaku Vocational Officer PT CDN di salah satu SMK Binaan di Riau (foto/ist)Capella Honda Tingkatkan Kualitas SMK Binaan Bidang Teknik Bisnis Motor di Riau
Telkomsel salurkan bantuan dan layanan komunikasi di Sumbar (foto/ist)Telkomsel Salurkan Bansos dan Layanan Komunikasi di Posko Siaga Bencana Sumbar
Ketua DPP PDIP Djarot Syaiful Hidayat.Tak Undang Jokowi-Gibran di Rakernas, PDIP Singgung Kader Langgar Konstitusi
  Mobil box terbalik di Jalan Tol Pekanbaru-Dumai (foto/int)Kecelakaan di Tol Pekanbaru-Dumai, Mobil Box Berisi Logistik Terbalik
PT Riau Power melaporkan ke polisi tentang penjualan aset tanpa izin (foto/detik)Penjualan Aset Anak BUMD di Riau Tanpa Izin, Perusahaan Lapor Polisi
Ilustrasi akses barang keluar masuk di Bea Cukai (foto/ist)Viral Beli Cokelat Rp1 Juta Dipajaki Bea Cukai Rp9 Juta, Cek Faktanya
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Silaturahmi Tanoto Foundation Riau Bersama Jurnalis
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2024 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved