www.halloriau.com  
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Silaturahmi ke RPBD di Kuansing, Ini Harapan Dit Intelkam Polda Riau
 
Massa Amris Demo Minta Stop Penyesatan Informasi Industri Sawit ke Publik
Selasa, 27 September 2022 - 13:37:08 WIB
Aliansi Masyarakat Peduli Sawit Riau berdemo (foto/ist)
Aliansi Masyarakat Peduli Sawit Riau berdemo (foto/ist)

PEKANBARU- Pihak-pihak yang selama ini menyudutkan kelapa sawit diminta untuk berhenti melakukan kampanye negatif terhadap sawit. Hal itu disuarakan Aliansi Masyarakat Peduli Sawit Riau (Amris).

Hal ini disuarakan langsung oleh saat menggelar aksi unjuk rasa di Depan Gedung DPRD Provinsi Riau, Jalan Jenderal Sudirman Pekanbaru, Riau, kemarin. Dalam aksi tersebut mereka membawa beragam spanduk bertuliskan stop penyesatan informasi industri sawit ke publik dan menolak kampanye negatif UU Cipta Kerja sektor kehutanan serta lindungi iklim investasi di Riau.

Koordinator aksi, Sugar Simanjuntak mengatakan bahwa tujuan pihaknya mendatangi DPRD Riau merupakan bentuk kepedulian terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang terus berupaya mendorong investasi untuk membangkitkan pertumbuhan ekonomi dan menciptakan kesejahteraan masyarakat melalui terciptanya lebih banyak lapangan kerja.

Menurut Sugar Simanjuntak, pemerintah tidak bisa melakukan sendiri, perlu peran dan dukungan semua kalangan, termasuk aparatur birokrasi dan penegak hukum, sektor swasta, dan masyarakat serta organisasi masyarakat sipil guna menciptakan kemudahan berusaha dan peningkatan ekosistem investasi di dalam negeri.

"Oleh karenanya pemerintahan Presiden Joko Widodo telah menerbitkan UU No 11 tahun
2020 tentang Cipta Kerja (UU Cipta Kerja), dimana khusus untuk sektor kehutanan secara khusus mengatur tentang penyelesaian keterlanjuran penguasaan dan pemanfaatan kawasan hutan untuk perkebunan sawit tanpa ijin bidang kehutanan, baik berasal korporasi, lembaga pemerintah, masyarakat lokal dan lainnya," jelasnya.

"Pengaturannya telah termuat dalam Pasal 110A dan 110B UU Cipta Kerja, kemudian secara teknis diatur Peraturan Pemerintah No 24 tahun 2021 Tata Cara Pengenaan Sanksi Administratif dan Tata Cara Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berasal dari Denda Administratif di Bidang Kehutanan," sambungnya.

Ia menjelaskan, secara nasional, perkebunan sawit sebagai industri padat karya dengan luas mencapai 15 jutaan hektare dan jutaan orang di Indonesia, dari Sabang hingga Merauke menggantungkan hidupnya pada sektor kelapa sawit

Dari hulu ke hilir industri kelapa sawit telah terbukti nyata menciptakan 16 juta lapangan pekerjaan. Dan sejak tahun 2000 sektor kelapa sawit telah membantu lebih dari 10 juta orang keluar dari garis kemiskinan.
 
Sementara di Provinsi Riau hingga akhir tahun 2021, terdapat 2,8 juta hektar perkebunan sawit yang menyerap 1,2 jutaan tenga kerja, yang bersumber dari kebun sawit milik rakyat (smallholders) menyerap 663 ribuan tenaga kerja, perkebunan besar milik negara menyerap 39 ribuan tenaga kerja, dan dan milik swasta menyerap 514 ribuan tenaga kerja.

Namun demikian, di Riau masih ditemui adanya indikasi pihak-pihak tertentu memainkan opini negatif terhadap dunia investasi, dan berpotensi mendistorsi upaya serius Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) yang sedang mengedepankan pendekatan kemanusiaan melalui penerapak sanksi administratif pembayaran denda kepada subjek hukum yang terlanjur berusaha dalam kalasan hutan tanpa izin di bidang kehutanan.

Untuk itu, maka kami dari Aliansi Masyarakat Riau Peduli (AMRIS) menyatakan sikap. Pertama, Agar Semua Pihak Menghormati Kementerian LHK yang sedang secara sungguh-sungguh menjalankan mandat UU Cipta Kerja Sektor Kehutanan, khususnya dalam pelaksanaan Pasal 110 A dan 110B.

Kedua, Agar Semua Pihak memahami dengan seksama bahwa hakikat dari Pasal 110 A dan 110B yang secara teknis di atur dalam PP No.24 Tahun 2021. Ketiga, Meminta agar tidak ada lagi pihak-pihak tertentu yang mencoba memberikan informasi menyesatkan publik, dan melakukan penggalangan opini publik untuk menekan aparat penegak hukum secara tanpa dasar hukum yang dapat dipertanggungjawabkan.

Keempat, Meminta agar pihak-pihak tertentu yang mengatasnamakan organisasi kemasyarakatan maupun lembaga swadaya masyarakat untuk menghentikan penyebaran kampanye negatif yang merugikan iklim investasi di Riau khususnya dan Indonesia umumnya, termasuk kampanye negatif terhadap perkebunan sawit, mengingat perkebunan kelapa sawit telah berkontribusi besar terhadap pendapatan negara, peningkatan kesejahteraan masyarakat dan petani sawit, serta menyerap tenaga kerja yang besar.

Terakhir, Meminta kepada publik untuk mengawasi dan mendorong adanya transparansi dari proses pengenaan sanksi administratif dan pembayaran denda administratif kepada perusahaan yang menguasai kawasan hutan yang dalam hal ini dilakukan oleh KLHK melalui Ditjen Penegakan Hukum.

Penulis: Bayu
Editor: Riki

  Berita Terkait

 


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Dit Intelkam Polda Riau bersama pengurus RPBD di Kuansing.(foto: rivo/halloriau.com)Silaturahmi ke RPBD di Kuansing, Ini Harapan Dit Intelkam Polda Riau
Sekjen DPW Partai NasDem Riau, Jhony Charles63 Kampung dI Riau Terima Sertifikat Proklim, Jhony Charles Harap Terus Ditingkatkan, Ini Sebabnya
Ilustrasi.(int)Set Top Box Tiba-tiba Meledak, Ini Sebabnya
  Kadiskes Riau, Zainal Arifin.(foto: int)Diskes Riau Bakal Gelar Seminar Hari AIDS Sedunia Bersama Mahasiswa Kesehatan
Ilustrasi.(int)Sore ini 3 Titik Panas Terdeteksi di Sumatera, Riau Nihil
Ilustrasi.(int)DLHK Riau Verifikasi Administrasi SPJ Sebelum Bangun 2 Sekat Kanal di Rohil dan Pelalawan
Komentar Anda :

 
 
Potret Lensa
JNE Pekanbaru bersilaturahmi ke kantor Halloriau.com
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2022 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved