www.halloriau.com  
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Ukraina Klaim Luncurkan Serangan Roket dan Artileri Usir Militer Rusia dari Snake Island
 
Petani Sawit Keluhkan Harga TBS Rendah, Ini Respons Zulkifli Hasan
Selasa, 21 Juni 2022 - 07:45:35 WIB
Mendag Zulkifli Hasan
Mendag Zulkifli Hasan

JAKARTA - Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengatakan tak percaya saat ini harga tandan buah segar (TBS) sawit masih murah. Sebab, saat ini ekspor minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) sudah kembali dibuka.

“Jangan katanya, harus ada data. Sekarang DMO-nya sudah terpenuhi, ekspornya dipercepat. Kalau sudah terjadi sebetulnya tidak ada lagi TBS turun. Harganya mahal kok. Masak TBS-nya murah, kalau semua tertib normal kok,” kata Zulkifli saat melakukan kunjungan kerja di Pasar Cibubur, Jakarta Timur, Kamis (16/6/2022).

Zulkifli mengklaim, sesuai mekanisme pasar, harga TBS kembali normal. “Kemarin setop tidak ada yang beli harganya murah, saya kira ada hukum pasarlah,” ujar Ketua Umum PAN itu.

Sementara itu, data dari Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) menyebut jika per 14 Juni 2022 harga tandan buah segar (TBS) sawit masih rata-rata Rp1.700 - Rp2.200 per kilogram (kg) di 22 provinsi. Padahal, harga CPO sudah di angka Rp24.800 per kg.         

Menurut Ketua Apkasindo Gulat Manurung dengan harga CPO sebesar itu, harga TBS seharusnya Rp4.500 - 4.800 per kg. Dia mengatakan, harga TBS petani di Malaysia sudah di level Rp5.500 per kg.

Selain itu, dia menjelaskan penyebab harga TBS masih rendah meski keran impor dibuka lantara beban domestic market obligation (DMO) dan domestic price obligation (DPO). Di samping itu, ada juga pungutan ekspor (PE) US$200 dan bea keluar (BK) US$288 per ton.

“Beban ini tentunya akan ditimpakan kepada petani sawit. Kami usul supaya DMO dan DPO dihilangkan saja, diganti dengan subsidi migor dari dana BPDPKS [Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit],” tutur Gulat, seperti yang dilansir dari bisnis.

Gulat mengatakan jika hingga akhir bulan Juni TBS petani tak juga membaik, anggota Apkasindo se-Indonesia akan demonstrasi di depan Kementerian Perdagangan, Kementerian Koordinator Perekonomian dan Kementerian Pertanian.

“Kalau gak naik harga TBS kami sampai akhir bulan ini, apa boleh buat, kami petani sawit dari Aceh - Papua akan membanjiri kantor Kemendag, Kemeko Ekonomi dan Kementan,” kata Gulat, Kamis (16/6/2022). *


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
IlustrasiUkraina Klaim Luncurkan Serangan Roket dan Artileri Usir Militer Rusia dari Snake Island
Gubernur Riau Syamsuar dalam rakor Gubernur se-Sumatera di PekanbaruRakor Gubernur se-Sumatera, Gubri Minta Pusat Pertimbangkan Rencana Hapus Honorer
Jokowi tiba di MoskowTiba di Moskow dalam Misi Perdamaian, Jokowi Langsung ke Kremlin Bertemu Vladimir Putin
  Wamendagri John Wempi WetipoDukung Prioritas Pembangungan 2023, Ini Pesan Wamendagri untuk Pemerintah Daerah
Tim Inafis Polresta Pekanbaru melakukan evakuasi jasad yang ditemukan di semak-semak di Kecamatan Bukit RayaPria Tua di Pekanbaru yang Tewas di Semak-semak Sudah Seminggu Tak Pulang karena Pikun
IlustrasiTersangka Korupsi Penyertaan Modal Rp4,2 Miliar, Eks Bupati Inhil Indra M Adnan Ditahan
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Penandatanganan MoU dan Penghargaan Desa Bebas Api Asian Agri
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2022 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved