www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Coba Selundupkan Narkoba ke Penjara, Seekor Kucing Ditahan Polisi Rusia
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Beredar Kabar Banyak yang akan Meninggal Dua Tahun Setelah Divaksin Covid-19, Ini Fakta Sebenarnya
Rabu, 04 Agustus 2021 - 19:26:17 WIB
Vaksin
Vaksin

PEKANBARU - Warga Indonesia kini diwajibkan untuk melakukan Vaksin Covid-19.


Hal ini dilakukan untuk melakukan pencegahan penularan Virus Corona.

Namun saat ini masih banyak warga yang takut untuk melakukan vaksin Covid-19.

Hal ini lantaran banyak pemberitaan yang membuat warga takut untuk melakukan vaksin.

Beredar informasi sesat yang menyebutkan orang yang sudah divaksin akan meninggal dalam dua tahun kedepan.

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito membantah kabar yang menyebut bahwa seseorang akan meninggal dunia 2 tahun setelah divaksin.

Kabar itu sebelumnya dimuat dalam unggahan yang menyebutkan pemenang hadiah nobel dan virolog, Luc Montagnier, mengatakan bahwa tidak ada kesempatan bertahan hidup untuk orang-orang yang telah menerima segala bentuk vaksin.

"Terkait pernyataan Luc Montagnier yang menyatakan semua orang yang divaksinasi akan mati dalam 2 tahun adalah tidak benar," kata Wiku dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (3/8/2021), seperti yang dilansir tribunnews.

"Kutipan itu secara keliru dikaitkan Montagnier dalam meme berita bohong atau hoaks yang telah beredar secara luas," tuturnya.

Wiku juga memastikan bahwa isu mengenai vaksinasi dapat menyebabkan varian baru virus corona tidak benar.

Badan Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) menjelaskan vaksinasi tidak dapat menyebabkan virus corona bermutasi menjadi varian baru.

Mutasi terjadi ketika virus memperbanyak diri pada inang hidup.

Pada vaksin, virus yang digunakan sudah dimatikan.

"Virus yang tidak utuh dan virus yang sudah dirancang sedemikian rupa sehingga tidak mampu memperbanyak diri dalam tubuh," terang Wiku.

Dengan berbagai hoaks terkait Covid-19 yang banyak tersebar,

Wiku meminta masyarakat lebih selektif dan bijak dalam memilih dan membagikan informasi.

"Dan penting untuk diketahui, hoaks dapat mengurangi kepercayaan masyarakat terhadap upaya penanganan pandemi yang dilakukan pemerintah dan masyarakat secara bersama-sama," kata dia.

Sebelumnya, beredar unggahan di media sosial dan pesan berantai tentang orang yang telah divaksin akan meninggal dalam dua tahun.

Unggahan itu menyebutkan bahwa Luc Montagnier mengatakan tidak ada kesempatan bertahan hidup untuk orang-orang yang telah menerima segala bentuk vaksin.

Unggahan itu menyertakan tautan www.lifesitenews.com berjudul "Nobel Prize winner: Mass COVID vaccination an 'unacceptable mistake'.

Kemudian, pesan itu juga menyebut tidak ada pengobatan bagi orang yang telah mendapatkan vaksin. *


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Polisi Rusia menahan seekor kucing karena mencoba menyelundupkan narkoba ke penjaraCoba Selundupkan Narkoba ke Penjara, Seekor Kucing Ditahan Polisi Rusia
intHasil Lengkap Liga Champions, Bayern-Chelsea Pesta Gol, Man United Menang Dramatis
Danrem 031 Wira Bima, Brigjen TNI M Syech SE MHanLAMR Rohul Pinang Danrem 031/WB Tabalkan Datuk Panglima Ompu Alam Bosa
istAlumni Akabri 99 Riau Peduli, Salurkan 1000 Bansos dan Gelar 1000 Vaksinasi
Walikota Pekanbaru FirdausWalikota Ungkap Penyebab Pekanbaru Sulit Turun ke PPKM Level 1
  ilustrasiKasus Covid-19 Melandai, Durasi Pembelajaran Tatap Muka di Pekanbaru Ditambah
ilustrasi15 Kecamatan di Kota Pekanbaru Masuk Zona Kuning Risiko Covid-19
ilustrasiHindari Terjebak Pinjol Ilegal, Begini Cara Ngeceknya
Universitas Islam Riau kembali meraih dua nomor dalam Kompetisi EA V LLDIKTI Wilayah XUIR Kuasai Dua Nomor di Kompetisi EA V LLDIKTI X
Aipda Monang Parlindungan AmbaritaPolisi Arogan yang Periksa Ponsel Warga Tanpa Surat Izin Akhirnya Diperiksa Propam
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Penyambungan Pipa Proyek IPAL di Simpang Jl Teratai-Jl Ahmad Dahlan
 
 
 
 
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved