www.halloriau.com  
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Turnamen PSTI Batam Cup Selesai, Bank Riau Kepri Turut Berperan Aktif Mendukung Suksesnya Acara
 
Mitigasi Kurs dan Harga Internasional, Eksportir Rumput Laut dapat Manfaatkan Resi Gudang
Jumat, 19 November 2021 - 12:46:03 WIB
Fajar Wibhiyadi, Dirut PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) bersama Ni Nyoman Robek, Pimpinan PT Rahmat Bahari Indonesia saat meninjau gudang rumput laut milik PT Rahmat Bahari Indonesia di kawasan Tabanan, Bali.
Fajar Wibhiyadi, Dirut PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) bersama Ni Nyoman Robek, Pimpinan PT Rahmat Bahari Indonesia saat meninjau gudang rumput laut milik PT Rahmat Bahari Indonesia di kawasan Tabanan, Bali.

JAKARTA - PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) yang berperan sebagai Pusat Registrasi Resi Gudang terus mendorong pemilik komoditas rumput laut untuk memanfaatkan Sistem Resi Gudang, khususnya dalam kaitan kegiatan ekspor. Hal ini dalam upaya mitigasi harga internasional, serta terkait pergerakan kurs US dollar yang menjadi mata uang acuan dalam ekspor.

Dengan memanfaatkan Sistem Resi Gudang, petani rumput laut dapat memasukkan komoditas rumput laut yang mereka miliki saat kurs US Dollar turun, dan melakukan ekspor pada saat kurs US Dollar membaik. Selain itu, pemanfaatan Resi Gudang juga bisa dilakukan saat terjadi pergerakan harga di pasar internasional yang menurun. Demikian disampaikan oleh Fajar Wibhiyadi, Direktur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) melalui keterangan tertulisnya kepada media, Jumat (19/11/2021).

Indonesia yang sebagian besar wilayahnya merupakan perairan, menjadi salah satu negara eksportir terbesar untuk komoditas rumput terutama rumput laut kering. Nilai rumput laut di pasar dunia saat ini USD 2,9 miliar dengan hampir 807 ribu ton. Indonesia berkontribusi sebesar 195 ribu ton dengan pangsa 25 persen.

Data dari Biro Pusat Statistik menunjukkan, selama rentang waktu 2014-2019, ekspor rumput laut nasional juga tercatat tumbuh rata-rata sebesar 6,53% per tahun. Untuk Tahun 2020 volume ekspor tercatat sebesar 195.574 ton dengan nilai mencapai USD279,58 juta.

Salah satu pengelola gudang dan eksportir rumput laut yang memanfaatkan Sistem Resi Gudang adalah PT Rahmat Bahari Indonesia yang berada di Bali. Sepanjang tahun 2021, PT Rahmat Bahari Indonesia telah meregistrasikan rumput laut sebanyak 4 Resi Gudang, dengan volume 63.592 Kg senilai Rp. 508.736.000,-.

Ni Nyoman Ribek, Pimpinan PT Rahmat Bahari Indonesia mengatakan, “Dengan adanya Sistem Resi Gudang ini, kami tentunya dapat menjaga ketersediaan barang yang ada, sehingga dapat menawarkan kepada buyer-buyer diluar negeri. Selain itu dengan adanya SRG ini, kami dapat memitigasi fluktuasi harga serta rate kurs yang ada.

Fajar Wibhiyadi menambahkan, apa yang dilakukan PT Rahmat Bahari Indonesia ini tentunya bisa menjadi kisah sukses pemanfaatan Resi Gudang di Indonesia, khususnya dari sisi eksportir. Kedepan, tentunya harapan kami para eksportir komoditas rumput laut di berbagai wilayah di Indonesia juga mulai memanfaatkan sistem resi gudang. Selain dalam upaya menjaga stabilitas harga, Resi Gudang dapat dimanfaatkan pemilik komoditas untuk mendapatkan pembiayaan bagi kelangsungan usahanya.

Dalam catatan Pusat Registrasi Resi Gudang, sepanjang tahun 2021 sampai dengan bulan  Oktober tercatat 19 RG dari komoditas rumput laut yang diregistrasi dalam volume 1,4 Ton, dengan nilai barang Rp 32,7 miliar dan nilai pembiayaan sebesar Rp21,9 miliar. Sedangkan sepanjang tahun 2020, komoditas rumput laut yang teregistrasi sebanyak 10 RG dengan volume 743,5 kg senilai Rp15 miliar, dan nilai pembiayaan sebesar Rp2,3 miliar.

“Terkait pemanfaatan resi gudang, KBI sebagai pusat registrasi resi gudang akan terus melakukan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat terkait manfaat dari instrumen ini. Selain kepada para pemilik komoditas, kami juga melakukan sosialisasi kepada berbagai pihak termasuk ke sektor perbankan dan lembaga pembiayaan lain. Dari sisi bisnis pembiayaan, Sistem Resi Gudang merupakan salah satu potensi yang bisa dikembangkan. Indonesia memiliki potensi besar untuk pengembangan Sistem resi Gudang. Kami optimis, seiring dengan peningkatan pemanfaatan resi gudang, sisi pembiayaan juga akan mengalami peningkatan”, ungkap Fajar Wibhiyadi. (rilis)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Turnamen PSTI Batam Cup yang diselenggarakan di GOR Raja Ja’far Sekupang, Kota Batam, oleh Persatuan Sepak Takraw Indonesia (PSTI) Kota Batam telah berakhir, Sabtu (27/11/2021) sore. Turnamen PSTI Batam Cup Selesai, Bank Riau Kepri Turut Berperan Aktif Mendukung Suksesnya Acara
Bupati Indragiri Hulu Rezita Meylani Yopi membuka secara resmi Musyawarah Daerah (Musda) III Badan Kontak Majelis Taklim (BKMT) Inhu. Musda III BKMT Indragiri Hulu Resmi Dibuka oleh Bupati Rezita
Kebakaran di Bagansiapiapi hanguskan 25 rumah. Kebakaran di Bagansiapiapi Hanguskan 25 Unit Rumah dan 1 Mobil
  Bupati Bengkalis Kasmarni menyerahkan bantuan Usaha ekonomi Produktif (UEP) kepada Kelompok Usaha Bersama (Kube) masyarakat miskin di Kecamatan Mandau.Bupati Bengkalis Serahkan Bantuan UEP kepada Kelompok Usaha di Mandau
Dermawan Karosekali dirawat di rumah sakit. Polisi yang Dikeroyok Massa Pemuda Pancasila Diselamatkan Pesepeda Motor
IlustrasiPekanbaru Kekurangan Ribuan Guru ASN
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Kepala Balai PPW Riau Tepung Tawari Marulis Menuju MTQ Korpri Nasional
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2021 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved