www.halloriau.com


Ekonomi
BREAKING NEWS :
LKPJ Pekanbaru Masuk Tahap Pembahasan Pansus, OPD Mulai Dikupas
 
Bapanas Jaga Harga Pangan hingga Optimalkan Gudang Bulog selama Lebaran
Selasa, 02 April 2024 - 08:13:40 WIB

JAKARTA - Direktur Distribusi dan Cadangan Pangan Badan Pangan Nasional (Bapanas), Rachmi Widiriani mengungkapkan pihaknya melakukan berbagai upaya dalam menjaga ketersediaan pangan selama Lebaran 2024. Upaya itu dilakukan dengan menjaga stabilitas harga, pengoperasian tol laut, optimalisasi gudang Bulog, hingga menyalurkan beras Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) melalui operasi pasar murah.

“Jadi stabilitas harga ini kuncinya di supply and demand. Jika seimbang, maka harga akan relatif stabil. Nah produknya ini stoknya ada. Tinggal bagaimana mendistribusikannya,” ujar Rachmi dalam dialog via zoom dengan tema ‘Lebaran Aman, Mudik Ceria Penuh Makna’, Senin (1/4).

Oleh karena itu, Bapanas sejak jauh-jauh hari telah bekerja sama dengan Kementerian Perhubungan untuk mendistribusikan bahan pangan ke sejumlah daerah. Selain itu, pihaknya juga telah berkoordinasi dengan sejumlah lembaga serta kepala dinas antarprovinsi dan kota.

“Agar ketersediaan pangan itu tidak hanya terpusat di satu titik saja. Untuk distribusi kita sudah bekerja sama dengan Kemenhub sehingga lokasi bahan pangan itu sebarannya merata. Ada juga kerja sama antardaerah, ada forum kepala dinas antarprovinsi dan kota, untuk mengkomunikasikan wilayah mana yang kurang,” ungkapnya.

Rachmi juga menambahkan, Bapanas telah mengoptimalkan gudang Bulog yang ada di beberapa daerah. Bahkan tidak hanya beras saja, tetapi 11 komoditi lain yang juga tak kalah penting. “Untuk komoditas lain selain beras, waktu simpannya kan pendek, ya. Jadi kita siapkan cold storage untuk menampung 11 komoditi seperti kedelai, bawang, cabai, daging ayam, telur, dan sebagainya agar mempunyai masa simpan yang panjang,” jelasnya.

Saat ini, ada sekitar 30 titik cold storage yang dapat diakses masyarakat. Di cold storage tersebut masyarakat dapat memperoleh bahan-bahan pangan yang tidak hanya beras dengan harga pertama. “Sementara ini baru ada 30 titik yang dikelola Bulog. Ke depan akan kita tambah lagi. Ini sebagai langkah pemerintah untuk menjaga stabilitas harga dan ketersediaan pangan,” katanya.

Evaluasi Stabilitas Harga Bahan Pangan
Saat ini, menurut Rachmi, secara umum harga beras medium masih di kisaran harga yang cukup tinggi. Padahal intervensi pasar melalui beras SPHP juga sudah dilakukan sejak sebelum memasuki bulan Ramadan. “Kalau kita lihat di grafik harga, saat ini beras medium sudah melandai grafiknya. Minggu lalu, saya ke Palu, saya cek, (walau bukan daerah produsen) beras mediumnya udah turun,” ujarnya.

Rachmi mengatakan pihaknya dalam waktu dekat akan melakukan evaluasi dengan lembaga terkait termasuk Kementerian Pertanian. Evaluasi dilakukan salah satunya terkait dengan harga pembelian dari petani dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan petani. “Dalam waktu dekat ini akan ada evaluasi terhadap harga pembelian di tingkat petani,” ujarnya.

Rachmi menambahkan, saat ini fokus Bapanas yakni pada ketersedian bahan pangan terlebih dahulu. Bapanas juga masih melakukan program penyaluran beras ke 22 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang akan berlangsung hingga Juni 2024.

“Diharapkan itu dapat memenuhi kebutuhan beras. Selain itu, pemerintah juga menggelontorkan beras yang rilis dari bulog sehingga harganya bisa dikontrol pemerintah. Baik yang untuk kelas bawah, maupun menengah,” jelasnya.

Stabilitas harga menurut Rachmi tidak hanya pada ketersediaan bahan pangan. Jika beras stok beras sedikit harga akan semakin tinggi, namun sebaliknya jika beras terlalu banyak, maka harganya akan semakin murah.

“Hal ini yang akan membuat petani jadi malas untuk menanam padi. Saat ini kan supaya petaninya happy dulu, karena harganya pantas. Dan itu yang menjadi tugas pemerintah untuk menjaga harga di tingkat produsen maupun konsumen. Karena jika beras mahal terus juga daya beli masyarakat kita terbatas,” tutupnya.(rls)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
Sekdako Pekanbaru, Indra Pomi Nasution.(foto: int)LKPJ Pekanbaru Masuk Tahap Pembahasan Pansus, OPD Mulai Dikupas
Salah satu baliho bakal calon Gubernur Riau yang dipasang di simpang empat Arentka, Rabu (17/4/2024) (foto:rinai/halloriau) Jelang Pilkada, "Perang" Baliho Bakal Calon Kepala Daerah Mulai Terlihat di Pekanbaru
ICDX Bursa Indonesia.(foto: istimewa)Konflik Iran-Israel Tidak Goyahkan Kinerja Bursa Komoditas Indonesia
  Payung elektrik Masjid Raya Annur Riau rusak karena tak sesuai spek (foto: tribunpekanbaru.com)Terbukti Tak Sesuai Spek, Proyek Megah Payung Elektrik Masjid Raya Annur Riau Hancur
Man City Vs Real Madrid.Prediksi Man City Vs Real Madrid: The Citizens Menang Tipis
Lonjakan arus kendaraan di Tol Riau sepanjang musim mudik dan balik lebaran.(foto: mcr)416.007 Kendaraan Melintas di Tol Riau Saat Arus Mudik dan Balik Lebaran 2024
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Sepanjang Jalan Rajawali Rusak Parah
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2024 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved