www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Ukraina Klaim Luncurkan Serangan Roket dan Artileri Usir Militer Rusia dari Snake Island
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Gajah yang Mati di Riau Akan Melahirkan Beberapa Hari Lagi
Jumat, 27 Mei 2022 - 15:02:10 WIB
Tim Balai Besar KSDA Riau melakukan nekropsi untuk dilakukan uji laboratorium.
Tim Balai Besar KSDA Riau melakukan nekropsi untuk dilakukan uji laboratorium.

PEKANBARU - Karyawan PT Riau Abadi Lestari menemukan seekor gajah mati di area konsesi perusahaan hutan tanaman industri, Dusun Pematang Gonting, Kecamatan Talang Mandau, Bengkalis, Riau. Berdasarkan hasil nekropsi dari tim medis gajah betina itu dalam kondisi hamil dan siap untuk melahirkan.

"Berdasarkan hasil nekropsi saya sampaikan bahwa gajah tersebut dalam kondisi hamil, kemungkinan tinggal menghitung hari, usia kandungan 22 bulan dan akan melahirkan satu ekor anakan," kata Plt Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Riau, Hartono, Jumat (27/5/2022).

Namun, akibat matinya indukan gajah betina itu, satu ekor anak gajah yang berada di dalam kandungan satwa malang itu ikut mati dan tidak bisa diselamatkan.

"Saat ditemukan anakan gajah tidak bisa kita selamatkan. Gajah ditemukan di areal konsesi PT. Riau Abadi Lestari. Kami bersama polisi akan melakukan langkah upaya hukum untuk proses penyelidikan terkait kematian gajah," jelasnya.

Terkait penyebab kematian gajah, Tim Medis Balai Besar KSDA Riau tidak menemukan adanya tanda-tanda kekerasan di tubuh gajah. Namun, dari hasil nekropsi terhadap hidung, mulut dan telinga gajah mengeluarkan darah.

Pihaknya masih belum bisa memastikan penyebab kematian Gajah Sumatera betina yang berusia 25 tahun itu. Tim Balai Besar KSDA Riau mengambil sample hati, dinding usus, paru, dan kotoran Gajah tersebut untuk dilakukan uji labotarium.

"Sampel bagian organ satwa akan segera dikirim ke Balai Verteriner, Sumatera Barat untuk mengetahui penyebab kematian Gajah Sumatera itu," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Gajah Sumatera (elephas maximus sumatranus) ditemukan mati. Lokasi kematian gajah betina itu, berada di areal lahan konsesi PT Riau Abadi Lestari.

Dalam keterangan pers Humas Balai Besar KSDA Riau disebutkan kronologis kematian satwa yang dilindungi itu.

Gajah malang itu ditemukan mati pada Rabu, 25 Mei 2022, sekira pukul 12.12 WIB. Saat karyawan PT Riau Abadi Lestari hendak pulang ke rumahnya di Desa Koto Pait Beringin.

Kemudian, Tim gabungan Balai Besar KSDA Riau dan Rimba Satwa Foundation (RSF) yang saat itu sedang melakukan patroli menyisir ke lokasi gajah mati.

Tim gabungan menyisir TKP. Di titik koordinat di N 01° 4' 48" E 101° 27' 21" dan ditemukan bangkai gajah. Lalu, Tim gabungan segera melaporkan ke kantor Balai Besar KSDA Riau. Kemudian, Tim Balai Besar KSDA Riau berkoordinasi dengan Polsek Pinggir untuk membantu Tim gabungan mengamankan lokasi. (*)



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


BERITA LAINNYA    
IlustrasiUkraina Klaim Luncurkan Serangan Roket dan Artileri Usir Militer Rusia dari Snake Island
Gubernur Riau Syamsuar dalam rakor Gubernur se-Sumatera di PekanbaruRakor Gubernur se-Sumatera, Gubri Minta Pusat Pertimbangkan Rencana Hapus Honorer
Jokowi tiba di MoskowTiba di Moskow dalam Misi Perdamaian, Jokowi Langsung ke Kremlin Bertemu Vladimir Putin
IlustrasiAntisipasi Karhutla, BPBD Riau dan Tim Satgas Patroli Udara di 5 Daerah
Para atlet atletik Inhu dilepas untuk mengikuti Kejurprov Atletik Riau 2022 di PekanbaruInhu Kirim 4 Atlet Ikuti Kejurprov Atletik Riau 2022 di Pekanbaru
  Wamendagri John Wempi WetipoDukung Prioritas Pembangungan 2023, Ini Pesan Wamendagri untuk Pemerintah Daerah
Tim Inafis Polresta Pekanbaru melakukan evakuasi jasad yang ditemukan di semak-semak di Kecamatan Bukit RayaPria Tua di Pekanbaru yang Tewas di Semak-semak Sudah Seminggu Tak Pulang karena Pikun
IlustrasiTersangka Korupsi Penyertaan Modal Rp4,2 Miliar, Eks Bupati Inhil Indra M Adnan Ditahan
Tim Inafis Polresta Pekanbaru mengevakuasi jasad yang ditemukan di semak-semak Simpang Tiga PekanbaruSeorang Pria Lansia di Pekanbaru Ditemukan Membusuk di Semak-semak
Eskavator yang digunakan merambah hutan TNBT Inhu sudah diamankan DLHK RiauPerambah Hutan TNBT Inhu Diamankan DLHK Riau, Begini Respon Gubri Syamsuar
Komentar Anda :

 
Potret Lensa
Penandatanganan MoU dan Penghargaan Desa Bebas Api Asian Agri
 
 
 
Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
     
Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
    © 2010-2022 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved