Pelalawan
Pemkab Pelalawan | DPRD Pelawan
 
 
+ INDEX BERITA

17:50 - RAPP Jalin Silahturahmi de...
22:06 - Usung Konsep Berbagi, PT R...
10:50 - Alumni Penerima Beasiswa T...
16:06 - Kapolda Hadiri Deklarasi A...
08:52 - Kapolres Pelalawan Apresia...
19:06 - Setelah Batik Andalan, Kin...
14:57 - Dukung Pelestarian Adat Me...
22:20 - Jelang Ramadan, Jamaah Wir...
09:31 - PT RAPP Serahkan Bantuan S...
12:09 - KNPI Kerumutan Gelar Trip ...
10:41 - Sambut Ramadan, Anak-anak ...
10:32 - Baru 381 Calon Jamaah Haji...
14:33 - Pemkab Pelalawan akan Tera...
16:22 - Peringati Hari Buruh, Aspe...
15:22 - Putra-putri Pelalawan Dido...
15:51 - Tak hanya Cegah Karhutla, ...
22:51 - Tengku Azmun Titip Sama An...
17:39 - Wabup Pelalawan Tinjau Pel...
18:34 - IWARA Konsisten Jalani Pro...
17:54 - Madu Foresbi Asli dari Poh...
 
Diskes Klaim Tak Temukan Penderita Difteri di Pelalawan
Kamis, 11/01/2018 - 10:16:46 WIB

PELALAWAN - Di Kabupaten Pelalawan sampai saat ini tak ditemukan adanya penderita penyakit difteri. Nihilnya penderita penyakit difteri ini dikarenakan jauh-jauh hari Dinas Kesehatan sudah menyurati seluruh Puskesmas untuk secepatnya menindaklanjuti jika ada masyarakat yang terkena gejala penyakit difteri. 

Hal ini disampaikan Kadiskes Pelalawan, dr Endit RP melalui Kabid P2PL Diskes Pelalawan, Khairul, pada media ini, Rabu (10/1/2018). 

Menurutnya, beberapa waktu lalu ada ditemukan salah seorang masyarakat di Pangkalankerinci yang diduga terkena suspect difteri. 

"Apalagi dia baru datang dari kota yang terinkubasi penyakit difteri. Kita segera menindaklanjuti dengan memberi rujukan ke RSUD Arifin Ahmad. Setelah diperiksa di provinsi, ternyata orang tersebut tak terindikasi penyakit difteri," ujarnya.

Khairul menjelaskan bahwa Diskes Pelalawan secepatnya akan menindaklanjuti jika ada masyarakat yang terkena penyakit difteri meskipun itu masih dugaan. Pihaknya tak ingin kecolongan dalam hal ini, apalagi saat ini sudah banyak provinsi yang terkena dampak dari penyakit difteri. 

"Untuk penyakit difteri, di tahun 2016, imunisasi kita sudah tercapai 93 persen," tandasnya.

Lanjutnya, difteri termasuk kategori PD3I yakni penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi. Artinya, dengan pemberian imunisasi yang diberikan maka seseorang bisa kebal dengan penyakit tersebut.

"Pemberian imunisasi difteri kita berikan enam kali. Diberikan pada umur 2 bulan dengan interval 1 bulan dan 3 x pemberian diberikan DPT-HB-HIB, kemudian pada umur 18-24 bulan diberikan DPT-HB-HIB booster atau lanjutan," katanya.

Lalu untuk imunisasi DT diberikan pada kelas 1 SD. Dan kemudian di kelas 2 SD akan diberikan imunisasi Td. Penyakit difteri ini bisa menyerang anak-anak dan orang dewasa.

"Gejala penyakit difteri diantaranya demam di atas 38 derajat, munculnya selaput putih keabu-abuan di langit-langit mulut, selaput itu tidak mudah lepas dan mudah berdarah, leher membengkak seperti leher sapi akibat perubahan kelenjar leher, sesak napas disertai bunyi mengorok," terangnya. 

Dikatakannya, karena itu dirinya menghimbau agar masyarakat yang belum anaknya melakukan imunisasi, maka berilah anaknya suntikan imunisasi sesuai tahapan perkembangan. Karena imunisasi merupakan hak seorang anak.

Penulis: Andy Indrayanto
Editor: Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Ganti Gubri, Ganti Presiden
  • Panwaslu Kota Pekanbaru Buka Posko Warung Pengawasan
  • Perampok Bergolok Sambangi Minimarket di Pekanbaru
  • Identitas Mayat Wanita Mengapung di Sungai Rumbai Masih Misteri
  • Milad ke - 53 Inhil, Pjs Bupati Sebut Tahun 2018 Menjadi
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved