Pelalawan
Pemkab Pelalawan | DPRD Pelawan
 
 
+ INDEX BERITA

10:16 - Diskes Klaim Tak Temukan P...
16:38 - Pemkab Pelalawan Mulai Sus...
17:11 - Musim Hujan, Kapolres Pela...
15:07 - BPKAD Pelalawan Belum Teta...
15:09 - Polres Pelalawan Dirikan T...
19:11 - Tunggakan Tagihan PJU Pemk...
16:12 - Pelalawan dan LAN RI Jalin...
16:30 - Pemkab Pelalawan Terima DI...
16:07 - Tingkatkan Pelayanan pada ...
19:32 - Bupati Pelalawan Ajak Kade...
21:18 - GCN Raih Juara 1 Kompetisi...
19:11 - Dana BOS Triwulan 4 Akan C...
18:14 - PT SLS Dukung Program Pela...
10:41 - Satpol PP: Tegakkan Perda ...
13:18 - Bupati Pelalawan Raih Peng...
13:50 - Guru Pelalawan Diharap Pun...
16:43 - Bono Raih Destinasi Lokasi...
14:37 - Harris Beri Nama Harmoni R...
10:16 - UMK 2018 Pelalawan Naik 8,...
12:53 - Rabu, TNTN Gelar Festival ...
 
Soal Kasus Perbudakan, PT Arara Abadi 'Lepas Tangan'
Minggu, 02/06/2013 - 18:43:10 WIB
Delapan remaja mengaku diperbudak saat bekerja sebagai pengisi polyback pembebibitan Akasia di Pulau Muda Pelalawan Riau.<b>FOTO: Kompas.com</b>
Delapan remaja mengaku diperbudak saat bekerja sebagai pengisi polyback pembebibitan Akasia di Pulau Muda Pelalawan Riau.FOTO: Kompas.com
TERKAIT:

PANGKALAN KERINCI - Kasus perbudakan kembali terjadi. Kali ini menimpa delapan remaja asal Kisaran, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara. Delapan remaja ini bekerja sebagai buruh pengisi polyback pembibitan akasia PT Arara Abadi di Pulau Muda Kecamatan Teluk Meranti Kabupaten.

Humas PT Arara Abadi Musrizal Yatim yang dikonfirmasi wartawan, membantah pihaknya yang paling bertanggungjawab dalam kasus ini. Pasalnya, kedepalan buruh itu bekerja dibawah CV Tunas Nauli Basa yang merupakan rekanan PT Arara Abadi.

"Kita melakukan tender soal rekrut kerja di Pulau Muda untuk pembibitan akasia dan dimenangkan oleh CV. Tunas Nauli Basa,
lalu kita buat kontrak kerja. Tentunya kita tidak mengetahui sampai sistem kerja mereka, baik perekrutannya ataupun gajinya. Intinya
ini tanggung jawab CV.Tunas Nauli Basa yang direkturnya Ali Badra Harahap," katanya, Minggu (2/6/2013).

Karena itu, PT Arara Abadi katanya menyerahkan kasus perbudakan ini kepada pihak berwajib. Mengingat kasus ini terjadi diluar tanggungjawab perusahaannya.

"Jadi kita telah menyerahkan masalah ini ke Polres Pelalawan. Pihak kita sangat membantu pihak berwajib untuk menyelidiki masalah
ini," tandasnya.

Saat diminta nomor HP direktur CV. Tunas Nauli Basa yakni Ali Badra Harahap, Musrizal Yatim menyatakan bahwa nomor HP direktur tidak ada di ponselnya.

"Nomor beliau tidak ada pada saya, tapi tetap kami akan panggil beliau dan direksi perusahaan mereka untuk memberikan keterangan kepada kita. Inikan sudah mencemarkan nama baik kita, karena kita sendiri mempunyai kontrak kerja sama dengan mereka," ungkapnya.

Terpisah, saat hal ini dikonfirmasi ke Kasat Reskrim Pelalawan AKP Bimo Ariyanto melalui selulernya tidak dijawab namun memberikan

pesan bahwa akan kembali menghubungi media ini. Namun hingga berita ini diturunkan, Kasat Reskrim belum juga menghubungi. (andy/MRnetwork)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777 atau 0852 7897 5248
via EMAIL: redaksi@halloriau.com atau
bisa invite PIN halloriau.com: 2B2591DA
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Dugaan Korupsi Bappeda Rohil, Pejabat Ini Langsung Ditahan Kejati usai Diperiksa Sejak Pagi
  • Danlanud Roesmin Nurjadin Tidak Izinkan Fasilitasnya Digunakan untuk Kepentingan Politik
  • Lihat Kondisi Faktual, Kaban Intelijen Berkunjung ke Bengkalis
  • Suzuki GSX-R150 Kini Bertambah Pilihan Lebih Hemat
  • Hasil Tes Kesehatan Bapaslon Gubri sudah Diserahkan ke KPU Riau
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved