www.halloriau.com  
BREAKING NEWS :
Kejari Kuansing Akan Tarik Kendaraan Dinas yang Dikuasai Mantan Pejabat
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
Kondisi Udara Sedang, Pekanbaru Merujuk ISPU DLHK
Senin, 26/08/2019 - 15:51:02 WIB
Rapat penanggulangan bencana kabut asap di Kantor Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Pekanbaru, Senin (26/8/2019).
Rapat penanggulangan bencana kabut asap di Kantor Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Pekanbaru, Senin (26/8/2019).
TERKAIT:
PEKANBARU - Kondisi Kota Pekanbaru sampai kini masih diselimuti kabut asap. Beberapa alat Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) yang ada di Ibukota Provinsi Riau menunjukkan informasi berbeda.

Hal ini menimbulkan polemik di antara masyarakat. Sebab, ISPU milik Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru menunjukkan kondisi udara Sedang di angka 65. Sementara data ISPU yang disampaikan BMKG dan KLHK RI jauh berbeda.

Walikota Pekanbaru, Dr Firdaus MT menegaskan bahwa ekspos terhadap data ISPU di Kota Pekanbaru harus muncul dari satu pintu. Informasi tentang ISPU setiap harinya bakal disampaikan oleh DLHK Kota Pekanbaru.

"Hal ini untuk mencegah kepanikan di tengah masyarakat, jadi nantinya sumber informasi ISPU disampaikan oleh DLHK Pekanbaru," kata Walikota usai rapat penanggulangan bencana kabut asap di Kantor Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Pekanbaru, Senin (26/8/2019).

Menurutnya, angka ISPU disampaikan setelah pemantauan selama 24 jam. Setiap pukul 15.00 WIB disampaikan oleh tim dari Labor Udara DLHK Kota Pekanbaru. Sedangkan kualitas udara disampaikan tiga kali dalam sehari. Penyampaiannya pada pagi, siang dan sore.

Nantinya ini untuk memantau partikel yang ada di udara. Firdaus menilai angka ISPU sangat penting dalam mengambil kebijakan tentang penanggulangan kabut asap. Satu kebijakan yakni untuk meliburkan siswa.

"Kebijakan meliburkan siswa tetap sesuai ISPU yang dikeluarkan DLHK Pekanbaru," jelasnya.

Firdaus mengaku saat ini baru tersedia tiga stasiun pemantau kualitas udara di Kota Pekanbaru. Lokasinya tersebar di Kulim, Sukajadi dan Tampan.

Hasil pemantauan bisa dilihat di dua panel penyajian data ISPU. Satu panel ada di depan Kantor Walikota Pekanbaru Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan Tuanku Tambusai.

Kondisi ini membuat hasil pantauan kuliatas udara di setiap wilayah Pekanbaru berbeda. "Walau tidak ada di seluruh wilayah. Tapi secara umum pengamatan bisa dilakukan menyeluruh," kata dia.

Jarak Pandang Sempat 1 Km

Kondisi kabut asap di Kota Pekanbaru, Senin (26/8) pagi cukup pekat. Jarak pandang di wilayah Pekanbaru sempat hanya 1 Km saja.

Kondisi itu lantaran pekatnya asap. Asap yang ada di Ibukota Provinsi Riau ini merupakan kiriman dari wilayah Riau bagian Selatan.

"Hotspot secara umum terkosentrasi di Riau bagian selatan, seperti Pelalawan, Inhil, sebagian Inhu dan Bengkalis," kata Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru, Sukisno.

Asap yang ditimbulkan akibat Kebakaran Hutan dan Lahan di empat kabupaten itu didorong angin yang mengarah ke tenggara Provinsi Riau.

"Angin mengarah ke Tenggara, sumber dari Benua Australia masuk Sumatera lurus ke Riau," sambungnya.

Ia menyebut, kondisi asap tidak hanya terjadi di Pekanbaru. Kondisi ini juga terjadi di Kampar, Pelalawan, Rengat. Jarak pandang di Pekanbaru sempat mencapai 1 Km saja.

"Jarak pandang karena asap dan uap air, pukul 8 jarak pandang sudah meningkat ke 2 Km. Itu dari pengamatan di bandara," kata dia.

Penulis : Delvi Adri
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Kejari Kuansing Akan Tarik Kendaraan Dinas yang Dikuasai Mantan Pejabat
  • Bersama HIPGABI Riau, PPNI Meranti Bagikan Masker N95 di Selatpanjang
  • Gelar Aksi Damai, Massa Cipayung Nilai Gubri Lamban Atasi Karhutla
  • Diduga Akibat Asap Tebal dan Sarat Muatan, Kempang Bermuatan BBM Karam di Selat Air Hitam
  • Eka Hospital Pekanbaru Peringati The First World Patient Safety Day 2019
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Peduli Bencana Asap, Hyundai Pekanbaru Bagikan Masker
     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved