Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

14:26 - Belum Rampung, Proyek Jala...
14:07 - Ratusan Warga Selat Panjan...
13:46 - Di Sinilah Awalnya Bendera...
12:07 - Bupati Meranti Kukuhkan Pa...
19:47 - Dianggarkan Rp4,3 Miliar, ...
14:39 - Bersama Bupati Meranti, UA...
10:21 - Lautan Manusia Banjiri Kan...
19:14 - Kerjasama dengan Baznas, K...
11:34 - Pemesan Kamar Hotel Memblu...
16:06 - Sunatan Massal Bantu Ringa...
13:50 - Dilengkapi Fasilitas Baru,...
11:47 - Tidak Istitho’ah, Satu J...
08:21 - Wakil Bupati Lepas Keberan...
10:11 - Bupati Meranti Saran Bagi ...
12:08 - Buang Sampah Sembarangan, ...
17:51 - DPRD Ngotot Lahan Pasar Mo...
10:00 - EMP-MS Optimalkan Keselama...
14:17 - Mako Polres Meranti Selesa...
12:00 - Jadi Narasumber Pangan Nus...
18:16 - Habib Hamidi dan Sri Astut...
10:26 - Dijemput Bujang Dara, Atle...
15:28 - Mahasiswa UR Olah Kelapa J...
15:03 - Belum Beroperasi, RAPP Kem...
07:23 - Maksimalkan Peran BUMDes, ...
19:46 - Lima Perwakilan Negara dan...
15:56 - Tekan Angka Kekerasan Terh...
08:18 - Bank Sampah Selatpanjang B...
10:14 - Kapolsek Rangsang Raih Per...
17:17 - Protes Jalan Rusak, Warga ...
17:48 - Hingga Desember 2018, 44 K...
18:56 - Tujuh Kepala OPD Pemkab Ke...
18:20 - Limbah Sagu Diduga Penyeba...
16:21 - Tarif PBB di Meranti Dises...
18:55 - Pembangunan Dermaga Desa S...
07:44 - KPU Meranti Bakar 1081 lem...
17:24 - Tiga ASN dan 52 Honorer Pe...
07:08 - KPU Meranti Temukan 27 Sur...
17:53 - Bujang Dara Meranti Jalin ...
15:00 - Kapal Pembawa Minuman Kebu...
15:48 - Sanksi Menanti Pejabat Mer...
17:56 - Minyak Genangi Geladak Kap...
18:40 - Bupati Meranti Hadiri Rako...
04:34 - BBPOM Temukan Makanan Meng...
15:32 - Festival Cian Cui Kepulaua...
12:05 - BBPOM Temukan Boraks Pada ...
05:45 - KPID Riau Gelar Seminar Li...
10:04 - Dua Kali Berunjuk Rasa, Tu...
04:47 - Selama Ramadan, ASN Merant...
20:03 - Para Kades dan BNPB Apresi...
13:45 - Employee Volunteering Prog...
 
Balita Naya yang Ceria Kini Muram, Butuh Bantuan Biaya untuk Operasi Jantungnya
Minggu, 24/12/2017 - 18:59:32 WIB
TERKAIT:
 
  • Bayar Denda Ratusan Juta, ASN di Meranti Tetap Keukeh Pindah
  • Balita Naya yang Ceria Kini Muram, Butuh Bantuan Biaya untuk Operasi Jantungnya
  •  

    WAJAHNYA muram. Matanya terlihat sayu. Tubuh kecilnya yang kurus terbaring di tempat tidur di ruangan keluarga. 

    Balita berusia 16 bulan itu bernama Shezan Nayyara Afwa. Biasanya orang tuanya memanggil dengan sebutan Naya. Anak kedua dari pasangan Afriman dan Tri Suwarni ini menderita Large PDA (Patent Duktus Arteliorsus).

    Saat disapa, ia hanya diam tanpa perubahan ekspresi. Sesekali kakinya diangkat dan dilipat sambil posisi berbaring.

    Terlihat jelas di bagian dadanya kembang kempis saat ia bernafas. Nafasnya terdengar sesak. Sesekali batuk. 

    Setelah bajunya dibuka, terlihat jelas dadanya mengalami pembengkakan. Bagian perut terlihat sangat kecil dan kurus sekali.

    Afriman mengaku bahwa anaknya tersebut baru diketahui mengalami sakit PDA yang mengakibatkan infeksi terhadap paru-paru dan pembengkakan jantung pekan lalu. Ketika itu ayahnya yang sedang berobat akibat sakit TBC yang dialaminya mencoba memeriksakan anak perempuannya ke RSUD Selatpanjang. Ternyata dari hasil diagnosa dokter anak anaknya mengalami jantung bocor. 

    "Dokter juga bilang anak kami sudah mengarah ke gizi buruk. Karena dengan berat badannya saat itu normalnya untuk anak usia 6 bulan," cerita Afriman, Minggu (24/12/2017).

    Berat Naya saat ini hanya 6,2 Kilogram. Sementara berat badan tertinginya pekan lalu hanya 6,7 kilogram.

    Pria yang hanya bekerja sebagai honorer di Sekretariat Dewan tersebut lantas mengikuti saran dokter untuk merujuk pemeriksaan anaknya ke Rumah Sakit Eka Hospital di Pekanbaru. Saat dilakukan pengecekan disana, ternyata dari hasil diagnosa dokter menyebutkan sakit yang diderita anak gadis nya adalah Large PDA.

    Dia juga sempat memeriksakan kondisi anaknya ke RS Khusus Jantung Indonesia, di Padang. Diagnosa yang sama (Large PDA) juga disampaikan oleh pihak dokter di sana.

    Untuk sementara waktu Naya diberikan 7 jenis obat agar bisa menahan batuk, sesak, dan nyeri di dadanya. Dantaranya 3 macam obat serbuk an 4 jenis obat sirup. Naya dianjurkan agar bisa segera dioperasi oleh dokter.

    "Malam hari Naya sering batuk. Kalau sudah batuk, bisa sampai pagi baru berhenti. Saat itu dia juga akan menangis sampai pagi hari," katanya.

    Sedangkan saat diberikan makan ia tidak mau mengkonsumsinya. Satu-satunya asupan bagi tubuhnya hanya ASI (Air Susu Ibu).

    Afriman mengaku hanya bisa pasrah dengan kondisi anak keduanya itu. Terlebih pria berusia 35 tahun ini juga harus mencari biaya untuk mengobati penyakit TBC yang diidapnya setahun lalu.

    "Gaji saya sebagai pegawai honor hanya Rp1,2 juta per bulan. Saya juga sakit, dari mana lagi saya mencari biaya perobatan anak saya," keluhnya.

    Apalagi anaknya harus segera dioperasi untuk mengobati penyakitnya tersebut.

    "Kata dokter, anak saya harus dioperasi segera. Untuk biaya perawatan pasca operasinya membutuhkan Rp3 juta per hari," ujar Afriman.

    Sementara itu, menurut Jusni (60) ibu Afriman mengutarakan, cucunya saat ini disarankan oleh dokter untuk segera dioperasi. Sebab, kondisi cucunya semakin hari semakin menurun.

    "Maka dari itu, kami sangat berharap adanya uluran tangan dermawan yang membantu Afriman," ungkap Jusni sambil memberikan nomor rekening agar dapat menyalurkan bantuannya melalui rekening BRI 017101007167501 atas nama Afriman. 

    Afriman bersama istri dan dua anaknya tinggal di Jalan Rintis, Gang Abib Selatpanjang Selatan. Sementara nomor selulernya Afriman yakni 08117077993.

    Penulis: Ali Imroen
    Editor: Yusni Fatimah

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Ponpes Ngruki dan MTA Laksanakan Salat Idul Adha Selasa Besok
  • Kamis, PWI Riau akan Sembelih 2 Ekor Sapi dan 2 Ekor Kambing
  • Sembelih 25 Hewan Kurban, Pemko Kirim Rendang ke NTB
  • Aksi Jambret Makin Beringas, Dewan Minta Semua Pihak Ikut Antisipasi
  • Tim Gabungan Berjibaku Padamkan Karhutla di Sungai Sembilan
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved