Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

18:07 - Butuh "Obat" Krisis, Kota ...
15:23 - Kondisi Lapas Selatpanjang...
05:32 - Wabup: Semua Pihak harus B...
22:04 - Kunjungi Meranti, Kadis Pa...
13:56 - SMKN1 Tebing Tinggi Libatk...
17:06 - Bupati Meranti Larang Kepa...
21:44 - Toko Meranti Bertuah Ajak ...
19:35 - Bupati Irwan Ajak Warga Me...
17:05 - GMMBR Gelar Aksi Damai 121...
15:49 - Jelang Perayaan Imlek 2568...
13:01 - Terkendala Administrasi, A...
14:18 - Festival Perang Air Merant...
21:17 - Tiga Event di Meranti Masu...
15:45 - Polres Meranti sudah Berla...
18:06 - Ratusan Mahasiswa di Kepul...
07:33 - Serahkan SK Plt 9 Pejabat ...
14:57 - SOPD Baru Berlaku, Pemkab ...
16:38 - SOPD Baru Sudah Berlaku, R...
15:45 - Tahun Baru, Pejabat Eselon...
09:10 - Wabup Said Harapkan Satpam...
17:23 - PPID Meranti Komit Beri Pe...
21:23 - Wabup Kecewa Banyak Proyek...
13:29 - Minim Destinasi Wisata, Wa...
15:05 - Relokasi ke Pasar Modren S...
21:16 - Kapolres Bersama Bhayangka...
14:55 - Perda IMB Meranti Perlu Di...
21:32 - Meranti Menuju Kawasan Nia...
21:08 - 1 Januari, Masyarakat Sond...
20:24 - Meranti Dapat Kuota Khusus...
15:46 - Polwan Muslim Polres Meran...
14:30 - Sepanjang 2016, Polres Mer...
09:55 - Seiring Berjalan Roda Pemb...
09:22 - Bupati Irwan Serahkan Bant...
15:33 - Ceritakan Perjuangan Pembe...
14:47 - Diterjang Puting Beliung 1...
14:37 - Dua Bersaudara Bawa Pulang...
13:06 - Meranti jadi Pusat Kuliner...
13:56 - SMKN1 Tebingtinggi Raih Ad...
10:33 - CATAT! Saat Adzan Berkuman...
16:38 - Dana Transportasi Dipotong...
10:56 - Tenaga Kesehatan Banyak Pi...
07:51 - APBD Meranti 2017 Disahkan...
05:47 - Pemkab Meranti Gelar Berba...
14:51 - Proyeksi Belanja RAPBD Mer...
13:57 - Meranti Dapat Hibah 44 Ton...
20:05 - Rebut Uang Tunai Rp20 Juta...
17:49 - MUI Meranti Keluarkan Imba...
18:11 - Bank Mandiri Cabang Selatp...
11:18 - Wabup Meranti Intruksikan ...
10:32 - Kantor Imigrasi Selatpanja...
 
Jelang Perayaan Imlek 2568, KSOP dan Imigrasi Selatpanjang Optimalkan Pengawasan
Kamis, 12/01/2017 - 15:49:36 WIB

SELATPANJANG - Jelang tibanya perayaan Imlek Tahun Baru Cina 2568 atau Tahun Ayam Api 2017 Kesyahbandaran Otoritas Pelabuhan (KSOP) Selatpanjang serta Imigrasi Kelas II Selatpanjang akan mengoptimalkan pengawasan. Untuk itu, segala persiapan akan dilakukan.

Kepala Pelaksana Harian (Ph) Syahbandar KSOP Selatpanjang, Suharto, mengatakan pihaknya telah melakukan segala persiapan, baik untuk jalur domestik maupun internasional. Salah satunya di Pelabuhan Tanjung Harapan telah dipasang beberapa titik Closed-Circuit Television (CCTV) dan x-ray.

"Pemantauan ini sistemnya online dan dapat dipantau langsung dari Kemenhub itu guna mengantisipasi adanya lonjakan penumpang jelang dan pasca liburan Imlek mendatang. Sebab hampir di tiap tahunnya banyak lonjakan penumpang khususnya yang mempergunakan roda transportasi laut," kata Kepala Ph Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Selatpanjang itu.

Jelasnya lagi memang sebelumnya KSOP pernah mewacanakan penambahan jumlah ponton yang ada di Pelabuhan Tanjung Harapan tersebut, namun hingga saat ini belum bisa terealisasi karena dari pihak PT. Pelindo yang menjanjikan ponton itu belum bisa mewujudkannya.

Dia menambahkan, untuk mengatasi lonjakan penumpang pihak perusahaan pelayaran sudah melakukan penambahan armada. Selain itu akan diberlakukan 3 boarding gate sebelum menuju ke pelabuhan.

Suharto juga mengatakan, untuk mengantisipasi penumpukan penumpang, KSOP masih gunakan sistem lama yakni buka tutup, namun segala kekurangan pelayanan pada tahun lalu dirinya dan jajaran akan berusaha meminimalisir hal tersebut.

Untuk perayaan Imlek di Selatpanjang, setiap tahun selalu mengalami peningkatan lonjakan penumpang yang akan menghabiskan liburan mereka.

"Untuk perayaan Imlek tahun 2015, lonjakan penumpang domestik dan mancanegara mencapai 13.000 orang, sedangkan 2016 terjadi peningkatan yang mencapai dan diprediksi jumlah lonjakan penumpang akan lebih besar lagi," katanya.

Selain KSOP Selatpanjang, pihak Kantor Imigrasi Kelas II Selatpanjang juga akan mengoptimalkan pengawasan kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) di wilayah Kepulauan Meranti.

Optimal pengawasan akan dilakukan dipelabuhan, penginapan dan lingkungan masyarakat yang menjadi pusat arus masuk dan keluar serta tempat inap Warga Negara Asing (WNA) selama melakukan wisata religi di Kota Sagu ini.

Demikian diungkapkan Kepala Imigrasi Kelas II Selatpanjang, Tohadi MH didampingi Kasi Wasdakim, Hidayat, Kamis (12/1/2017) siang ketika berbincang-bincang diruang kantornya Jalan Merdeka, Kota Selatpanjang.

Menurutnya, Pengawasan dan pemantauan tersebut ditingkatkan karena seperti tahun-tahun sebelum menjelang perayaan Imlek khususnya di Kota Selatpanjang ini, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) meningkat cukup signifikan.

"Pengawasan secara optimal sudah rutin kami lakukan, terutama dalam hal kegiatan Imlek yang berpotensi ramai mendatangkan wisatawan mancanegara untuk berwisata religi di Kota ini,"jelas Tohadi.

Tohadi menjelaskan bahwa pihaknya setiap saat terus melakukan pengawasan secara kontinyu yang dilakukan bersama tim Pengawasan Orang Asing (Tim PORA) yang melibatkan pihak kepolisian.

"Jika ada warga negara asing yang datang kesini dia wajib lapor, dan kita akan selalu pantau kegiatannya, jika ada yang melakukan pelanggaran keimigrasian maka akan kita tindak, kalau selama ini belum ada kita temukan pelanggaran," katanya.

Disamping itu, dalam melakukan pengawasan orang asing atau wisatawan di wilayah Kepulauan Meranti nantinya, pihaknya berharap kepada masyarakat atau pihak terkait untuk segera melaporkan bila menemukan pelanggaran atau masalah terkait WNA.

Selain melakukan pengawasan, pihak Imigrasi Selatpanjang juga telah menerapkan aplikasi pendeteksian warga negara asing berbasis online lokal yang bernama Kasiwasdakim Selatpanjang mobile.

"Aplikasi ini biasanya digunakan oleh pihak hotel yang melayani pengunjung warga negara asing yang sebelumnya sudah kita berikan akses untuk mereka.Dengan aplikasi ini pihak hotel tidak perlu datang ke kantor untuk melapor, namun cukup mengisi data WNA tersebut kedalam aplikasi, maka secara otomatis datanya akan masuk ke kita, selanjutnya akan kita lakukan pemantauan.

Untuk diketahui, saat perayaan imlek di Selatpanjang tiba,seluruh wisatawan dari seluruh penjuru dunia, seperti Hongkong, Malaysia, Singapura, Inggris dan negara lainnya hadir hanya untuk menyaksikan perayaan unik seperti perang air Cian Cui dan Cap Go Meh.

Penulis: Ali Imroen
Editor : Yusni Fatimah





Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777 atau 0852 7897 5248
via EMAIL: redaksi@halloriau.com atau
bisa invite PIN halloriau.com: 2B2591DA
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Frozen Raih Penghargaan Best New Comer for Mineral Water with Ozone Injection and Ultra Filtration
  • Polisi Kampar Tangkap Pengedar Sabu Bersama Barang Bukti 36 Paket Sabu
  • Jadi Pahlawan dengan Donorkan Darahmu di Perayaan Metta Permadhis PCR Minggu Nanti
  • Angkasa Pura Bersedia Mediasi Porter SSK II yang Mogok dengan Perusahaan Mereka
  • Tuntut Didaftarkan BPJS, Porter Bandara SSK II Mogok Kerja
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi Disclaimer Pedoman
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved