Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

17:17 - 18 Ribu Hektar Lahan Konse...
20:54 - 28 PNS dan Honorer di Mera...
14:21 - OPD Rampung Ajukan Formasi...
15:55 - Pemkab Meranti Sediakan L...
15:07 - Protes, Oknum Pejabat Mera...
19:40 - PWI Meranti Gelar Lomba Ka...
19:33 - Cuti Haji, Direktur RSUD M...
19:39 - Kelar Persiapan Berkas, Bu...
19:28 - Realisasi Penerimaan Pajak...
19:15 - LPHD Enam Desa di Meranti ...
13:35 - Bupati Kepulauan Meranti T...
19:38 - Ribuan Hektar Lahan Desa d...
20:08 - Turap Pelabuhan Camat Ambr...
15:17 - Meranti Mulai Perkuat Tata...
09:17 - Bujang Dara Dapat Tunjuk A...
21:42 - Bertemu Finalis Bujang Dar...
20:14 - Rekonstruksi Pembunuhan Er...
06:01 - Pemkab Meranti Tanggung Bi...
05:50 - MTQ XI 2019 Tingkat Kabupa...
17:54 - Sejumlah Orang Tua di Mera...
17:09 - Hingga Juni 2019, 13 Kasus...
11:55 - Tiga Penutup Gorong-gorong...
15:29 - Kapolda Riau Resmikan Mako...
11:21 - Ramah Tamah Bersama Kapold...
20:56 - Jenguk Andra Bayi Penderit...
17:38 - Diresmikan Besok, Bupati T...
18:03 - Dugaan Korupsi Dana Bantah...
11:10 - Sambut HUT Bhayangkara ke ...
20:08 - Roro Insit Meranti Kembali...
22:05 - Predikat Paripurna Bintang...
20:56 - Jika Benar, DPRD Tak akan ...
19:28 - Tunggakan BPJS Mandiri Mas...
21:28 - Tim Kemenko Polhukam Kunju...
19:35 - Ponton Pelabuhan Tanjung S...
17:05 - Pesta Sungai Bokor 2019 ak...
22:09 - KPID Riau Bentuk KCSI di K...
21:50 - Bupati Meranti Buka Kejurd...
17:12 - Mobil Dinas Pemkab Meranti...
14:18 - Embarkasi Antara Riau Tida...
19:06 - KPU Meranti Ajukan Anggara...
19:43 - Ramdoor Pelabuhan Tanjung ...
18:03 - Polemik Penetapan Ibukota ...
20:19 - Tidak Ada Izin, Papan Rekl...
17:47 - ASN dan Honorer di Meranti...
19:16 - Nambah Cuti Idul Fitri, Pe...
16:03 - Tidak Dipungut Retribusi, ...
20:28 - Pulang Mudik, Kabid Kebers...
17:09 - Layanan Angkut Libur Lebar...
19:30 - Antrean Panjang Mengular C...
11:56 - Bupati Meranti Dijadwalkan...
 
Perdagangan Lintas Batas Jadi Perhatian Bupati Meranti
Kamis, 04/04/2019 - 10:54:07 WIB

SELATPANJANG - Sebagai salah satu upaya pelaksanaan percepatan pembangunan di Kabupaten Kepulauan Meranti, Bupati Kepulauan Meranti meminta Perdagangan lintas batas kembali diaktifkan. Selain itu, hal itu diharapkan bisa memudahkan masyarakat dalam memenuhi kebutuhan pokok.

"Dari dulu masyarakat kita sangat bergantung pada kebutuhan pokok dari Negara Malaysia. Karena jika dari Pulau Jawa, selain mahal, juga jaraknya sangat jauh. Jadi ini sangat bagus, dan Pemkab Kepulauan Meranti akan terus memperjuangkan hal ini," kata Bupati Kepulauan Meranti, Irwan.

Kemudahan juga secara otomatis memberikan angin segar bagi perekonomian masyarakat yang selama ini nyaris tidak pernah terdengar berteriak terkait masalah kelangkaan Sembako.

"Kami mengharapkan perdagangan lintas batas ini bagi Kepulauan Meranti jangan sampai ditutup. Karena jika ditutup akan menjadi masalah yakni kemiskinan akan semakin bertambah. Jadi kami meminta kepada aparat untuk memaklumi hal ini, jangan kapal kayu yang berlayar membawa kebutuhan sembako ditangkap," kata Bupati.

Menurut Bupati, jika kran perdagangan lintas batas dibuka bagi Kepulauan Meranti tidak akan merugikan negara secara signifikan, justru sangat membantu masyarakat dalam memenuhi kebutuhan hidup jadi mudah didapatkan, bahkan dengan harga yang terjangkau.

"Jika ini dibuka tidak akan merugikan negara secara signifikan. Nilai tukar kita tidak jatuh, karena ini hanya skala kecil, jadi tidak terlalu berpengaruh. Bukan itu saja, hubungan dagang akan terus terjaga," ungkap Irwan.

Bupati dua periode itu terus saja berteriak ke pusat untuk memperjuangkan hal ini, agar perdagangan tradisional tetap hidup.

"Kita terus memperjuangkan hal ini. Namun terus ditolak, tapi kita tidak akan menyerah untuk kepentingan masyarakat," ungkap Irwan.

Sementara itu, Ketua DPRD Kepulauan Meranti, H Fauzi Hasan menyampaikan sudah saatnya Kepulauan Meranti untuk dibukakan kembali perdagangan ‘Smokel’.

Permintaan ini dipandang tidak muluk-muluk, karena jika dilihat dari sisi geografisnya, Kepulauan Meranti terletak di Selat Melaka yang berbatasan langsung dengan Negara Malaysia.

“Sejak dahulu sebelum Kepulauan Meranti terbentuk,daerah ini sudah terkenal sebagai daerah 'Smokel' yang mendapatkan pasokan bahan makanan dari Malaysia dan Singapura. Saya pikir kalau pemerintah mau melegalkan dan memudahkan pemasukan barang itu ke Meranti, negara dan masyarakat tidak akan dirugikan, bahkan diuntungkan melalui penarikan retribusi dan pajak barang impor,” kata Fauzi.

Menurutnya, dengan mempermudah regulasi perdagangan lintas batas, otomatis kondisi kesejahteraan masyarakat di Meranti akan meningkat.

Selain itu menurutnya, masyarakat Meranti masih tergantung terhadap pasokan barang dari Malaysia. Karena jika menunggu pasokan dari Pulau Jawa, harga barang tersebut akan jauh lebih mahal dibandingkan jika didatangkan dari Malaysia. Hal itu karena jarak tempuh yang sangat jauh.

“Seharusnya Pemerintah Pusat harus bisa mempertimbangkan adanya dispensasi bagi Kepulauan Meranti, karena ini merupakan hajat orang banyak," ujarnya.

Penulis : Ali Imron
Editor : Fauzia


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Anggota TNI Dikabarkan Tertembak dalam Serangan KKB di Camp BUMN
  • Babinsa Koramil 12/XIII Koto Kampar Ajak Pemuda Jaga Ketertiban
  • Babinsa Aktifkan Patroli Cegah Karhutla
  • Festival Blue Core Yamaha, Ada Promo Menarik Cicilan Heboh
  • Marcus/Kevin Menang, Jumpa Ahsan/Hendra di Final Indonesia Open 2019
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved