Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

19:34 - Bupati Meranti: Kita Tidak...
16:35 - 43 Petani Pulau Padang Iku...
22:27 - Naik 8,03 Persen, UMK Mera...
19:16 - Sekda Berharap Sagu Merant...
22:20 - TP4D Gelar Bimtek Kelola K...
20:24 - 355 Berkas Pelamar CPNS Me...
15:22 - Warga Dua Desa di Pulau Pa...
14:47 - Hari Ini Terakhir Pendafta...
15:10 - Dibangun Tahun Depan, Pemb...
06:37 - Pokir Anggota DPRD Meranti...
16:43 - Dolar Naik, Harga Sagu Men...
17:44 - Lantik 58 Pejabat Eselon I...
17:16 - Pembangunan Jalan di Meran...
14:26 - Di Meranti, Jalan Dibangun...
06:59 - Desa Kundur Masuk Nominasi...
15:49 - Satu Desa di Meranti Ogah ...
22:06 - PT Timah Kembali Salurkan ...
19:20 - Menata dan Memperindah Kot...
19:57 - APBD-P Kepulauan Meranti 2...
18:46 - BKD Meranti Temukan Banyak...
20:14 - Penyampaian Nota Keuangan,...
19:06 - Hibahkan Lahan untuk Kanto...
16:50 - Kirab GP Ansor Riau di Mer...
17:45 - Akui Kecolongan, BPPRD Mer...
13:55 - Latih Wirausaha Muda Pasar...
12:26 - Tersandung Kasus Narkoba, ...
12:06 - Operasi Mantap Brata di Ke...
19:38 - Tiga Desa di Meranti Raih ...
16:58 - Bupati Meranti Ajak Masyar...
20:47 - Pendistribusian ZCD Baznas...
20:13 - 81 Jemaah Haji Tiba dengan...
07:46 - 81 Jemaah Haji Meranti Tib...
17:34 - Terjebak Sistem Ijon, Peng...
18:08 - Sarat Muatan, Kapal Pembaw...
19:25 - Diajukan 248, Kuota CPNS M...
07:25 - Bupati Meranti dan Siak Ra...
15:28 - Tersangkut Korupsi, 7 PNS ...
15:00 - Izin HO Dicabut, PAD Meran...
11:19 - Pencanangan Imunisasi MR, ...
10:16 - Jembatan Pelantar Ambruk, ...
19:00 - 9 ASN Meranti Dikirim Ikut...
10:19 - Disdukcapil Meranti sudah ...
14:26 - Dalam Sehari, 5 Hektare La...
13:18 - KPA di Meranti Diinstruksi...
07:33 - BPBD Meranti Butuh Tambaha...
10:41 - 6 Rumah di Selat Panjang D...
14:26 - Belum Rampung, Proyek Jala...
14:07 - Ratusan Warga Selat Panjan...
13:46 - Di Sinilah Awalnya Bendera...
12:07 - Bupati Meranti Kukuhkan Pa...
 
Tekan Angka Kekerasan Terhadap Anak dan Perempuan, Meranti Wacanakan Bentuk Forum Puspa
Jumat, 13/07/2018 - 15:56:29 WIB
Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.
Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.
TERKAIT:

PEKANBARU - Kabupaten Kepulauan Meranti sedang mewacanakan pembentukan Forum Partisipasi Publik untuk Kesejahteraan Perempuan dan Anak (Puspa).

Kehadiran forum tersebut diharapkan mampu menekan angka kekerasan pada perempuan dan anak dengan peran serta berbagai elemen masyarakat dan pemerintah.

"Kita akan melaporkan hasil dari kegiatan ini kepada pimpinan dengan harapan Forum Puspa ini dapat dibentuk segera di Kepulauan Meranti," kata Faradilla Handayani, A.md, Keb, SKM usai mengikuti Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.

Faradilla yang juga Kasi Pemberdayaan Perempuan di Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kepulauan Meranti itu mengatakan berbagai unsur sengaja dikirim mulai dari akademisi, organisasi perempuan, dunia usaha dan juga perwakilan organisasi media.

"Tujuannya agar semua stakeholder bisa bersinergi dan saling membantu. Dengan begitu permasalahan yang terjadi bisa dipikul bersama-sama," jelasnya.

Lebih lanjut dikatakannya, ada tiga issu strategis yang menjadi pedoman dalam meningkatkan kesejahteraan perempuan dan anak yang dikenal dengan istilah "three ends". Yakni, akhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, akhiri perdagangan manusia dan akhiri kesenjangan ekonomi bagi perempuan.

"Itulah tugas-tugas dasar yang menjadi prioritas dari Forum Puspa tersebut," kata Faradilla.

Selain Faradilla, utusan lain dari Meranti diantaranya, Yeni Herayani, M.Kom perwakilan AMIK Selatpanjang, Dra.Kamisah, M.Pd.I utusan GOW Kepulauan Meranti dan Irma Sari dari dunia usaha (UP2K Desa Sungai Tohor).

"Dalam kegiatan ini kita juga ikut mempromosikan gula sagu serbuk dan cair hasil olahaan UP2K Desa Sungai Tohor. Alhamdulilah respon peserta lain cukup baik," terang Kasi Pemberdayaan Perempuan Meranti itu.

Kabid Partisipasi Kelembagaan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, Riskiyono, salah seorang narasumber dalam kegiatan itu menekankan pentingnya setiap daerah membentuk Forum Puspa. Menurutnya, permasalahan yang terjadi di daerah memiliki perbedaan masing-masing.

"Makanya kementerian menilai orang daerah lah yang lebih paham dengan masalah di daerahnya dan juga cara penanganannya," ujar Riskiyono.

Kegiatan tersebut juga diikuti oleh perwakilan kabupaten/kota lainnya di Provinsi Riau dan dibuka langsung oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Riau Dra T Hidayati Effiza, MM.

Penulis : Ali Imroen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Rohil Bakal Rekrut Ulang Tenaga Honorer Sesuai Kebutuhan, Gaji Bakal Lebih Besar
  • Kerjasama dengan Pemko, Bawaslu Pekanbaru Sosialisasikan DPT HP1
  • Bakso Babi Broo, Bakso Prasmanan dengan Penyajian Unik
  • Komunitas Honda Civic Squad Rayakan Anniversary ke-2, Kembangkan Kegiatan Kemanusiaan
  • Bom Bunuh Diri di TPS saat Pemilu Tewaskan 10 Warga Afganistan
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved