Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

18:03 - Dugaan Korupsi Dana Bantah...
11:10 - Sambut HUT Bhayangkara ke ...
20:08 - Roro Insit Meranti Kembali...
22:05 - Predikat Paripurna Bintang...
20:56 - Jika Benar, DPRD Tak akan ...
19:28 - Tunggakan BPJS Mandiri Mas...
21:28 - Tim Kemenko Polhukam Kunju...
19:35 - Ponton Pelabuhan Tanjung S...
17:05 - Pesta Sungai Bokor 2019 ak...
22:09 - KPID Riau Bentuk KCSI di K...
21:50 - Bupati Meranti Buka Kejurd...
17:12 - Mobil Dinas Pemkab Meranti...
14:18 - Embarkasi Antara Riau Tida...
19:06 - KPU Meranti Ajukan Anggara...
19:43 - Ramdoor Pelabuhan Tanjung ...
18:03 - Polemik Penetapan Ibukota ...
20:19 - Tidak Ada Izin, Papan Rekl...
17:47 - ASN dan Honorer di Meranti...
19:16 - Nambah Cuti Idul Fitri, Pe...
16:03 - Tidak Dipungut Retribusi, ...
20:28 - Pulang Mudik, Kabid Kebers...
17:09 - Layanan Angkut Libur Lebar...
19:30 - Antrean Panjang Mengular C...
11:56 - Bupati Meranti Dijadwalkan...
19:17 - Roro Desa Insit Beroperasi...
15:18 - Tahap Commissioning, Peres...
19:24 - 1 Juni, Gubri Resmikan Ror...
17:28 - Berkat Viral di Medsos, Fi...
19:55 - Pemkab Meranti Usulkan Tar...
10:24 - TimPora Kepulauan Meranti ...
18:17 - Sidak BBPOM di Meranti, Cu...
19:24 - Kembangkan Tasik Nambus, D...
19:34 - Antisipasi Sengketa, Wakil...
19:28 - Penambahan Fasilitas, RTH ...
19:27 - Disparpora Meranti Gelar F...
16:05 - Jalin Silaturahmi, zAzg Me...
15:32 - Warga Selatpanjang Waspada...
13:42 - Setelah Masuk Rekor MURI d...
18:04 - Sidak Bulan Ramadan, Pegaw...
12:05 - Safari Ramadan Gubri ke Me...
16:14 - Pemkab Meranti Anggarkan R...
22:30 - Bupati dan Kades Se-Merant...
18:31 - Mahasiswa Diharap Bersabar...
16:22 - Istri Polisi Pojokkan Bupa...
16:07 - Pemkab Meranti Fasilitasi ...
15:00 - Pemerintah Desa Fokus Pada...
18:25 - Pemkab Meranti Minta Pemil...
15:05 - Pertama di Riau, Kepulauan...
19:32 - Selama Ramadan, Pemkab Mer...
16:36 - Prabowo-Sandi Menang Tipis...
 
Tekan Angka Kekerasan Terhadap Anak dan Perempuan, Meranti Wacanakan Bentuk Forum Puspa
Jumat, 13/07/2018 - 15:56:29 WIB
Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.
Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.
TERKAIT:

PEKANBARU - Kabupaten Kepulauan Meranti sedang mewacanakan pembentukan Forum Partisipasi Publik untuk Kesejahteraan Perempuan dan Anak (Puspa).

Kehadiran forum tersebut diharapkan mampu menekan angka kekerasan pada perempuan dan anak dengan peran serta berbagai elemen masyarakat dan pemerintah.

"Kita akan melaporkan hasil dari kegiatan ini kepada pimpinan dengan harapan Forum Puspa ini dapat dibentuk segera di Kepulauan Meranti," kata Faradilla Handayani, A.md, Keb, SKM usai mengikuti Pelatihan Anggota Forum Puspa Daerah yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Provinsi Riau, Jumat (13/7/2018) di Pekanbaru.

Faradilla yang juga Kasi Pemberdayaan Perempuan di Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kepulauan Meranti itu mengatakan berbagai unsur sengaja dikirim mulai dari akademisi, organisasi perempuan, dunia usaha dan juga perwakilan organisasi media.

"Tujuannya agar semua stakeholder bisa bersinergi dan saling membantu. Dengan begitu permasalahan yang terjadi bisa dipikul bersama-sama," jelasnya.

Lebih lanjut dikatakannya, ada tiga issu strategis yang menjadi pedoman dalam meningkatkan kesejahteraan perempuan dan anak yang dikenal dengan istilah "three ends". Yakni, akhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, akhiri perdagangan manusia dan akhiri kesenjangan ekonomi bagi perempuan.

"Itulah tugas-tugas dasar yang menjadi prioritas dari Forum Puspa tersebut," kata Faradilla.

Selain Faradilla, utusan lain dari Meranti diantaranya, Yeni Herayani, M.Kom perwakilan AMIK Selatpanjang, Dra.Kamisah, M.Pd.I utusan GOW Kepulauan Meranti dan Irma Sari dari dunia usaha (UP2K Desa Sungai Tohor).

"Dalam kegiatan ini kita juga ikut mempromosikan gula sagu serbuk dan cair hasil olahaan UP2K Desa Sungai Tohor. Alhamdulilah respon peserta lain cukup baik," terang Kasi Pemberdayaan Perempuan Meranti itu.

Kabid Partisipasi Kelembagaan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, Riskiyono, salah seorang narasumber dalam kegiatan itu menekankan pentingnya setiap daerah membentuk Forum Puspa. Menurutnya, permasalahan yang terjadi di daerah memiliki perbedaan masing-masing.

"Makanya kementerian menilai orang daerah lah yang lebih paham dengan masalah di daerahnya dan juga cara penanganannya," ujar Riskiyono.

Kegiatan tersebut juga diikuti oleh perwakilan kabupaten/kota lainnya di Provinsi Riau dan dibuka langsung oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Riau Dra T Hidayati Effiza, MM.

Penulis : Ali Imroen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Sekda Ajak DWP Rohul Dukung Kinerja Suami‎ Demi Pembangunan Daerah
  • Oknum Gunakan Nama KDDI sebagai Ladang Pencarian akan Dilaporkan
  • Dalam Satu Tahun, Polsek Bangko Berhasil Ungkap 17 Kasus Narkoba
  • Bupati Wardan Buka Kegiatan Manasik Haji 2019, Diikuti Oleh 564 JCH asal Inhil
  • Ketua Majelis Hakim Cuti, Sidang Dugaan Pemalsuan SK Menhut di PN Siak Ditunda
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved