Meranti
Pemkab Meranti | DPRD Meranti
 
+ INDEX BERITA

17:24 - Tiga ASN dan 52 Honorer Pe...
07:08 - KPU Meranti Temukan 27 Sur...
17:53 - Bujang Dara Meranti Jalin ...
15:00 - Kapal Pembawa Minuman Kebu...
15:48 - Sanksi Menanti Pejabat Mer...
17:56 - Minyak Genangi Geladak Kap...
18:40 - Bupati Meranti Hadiri Rako...
04:34 - BBPOM Temukan Makanan Meng...
15:32 - Festival Cian Cui Kepulaua...
12:05 - BBPOM Temukan Boraks Pada ...
05:45 - KPID Riau Gelar Seminar Li...
10:04 - Dua Kali Berunjuk Rasa, Tu...
04:47 - Selama Ramadan, ASN Merant...
20:03 - Para Kades dan BNPB Apresi...
13:45 - Employee Volunteering Prog...
11:08 - Pemkab Meranti Buka 248 Fo...
09:58 - Lahan RSUD Meranti Digugat...
23:25 - Pemkab Meranti Minta BPN P...
10:54 - Tanjung Padang Jadi Masyar...
15:36 - Rekor Double Hattrick, Kep...
10:43 - DPRD Minta Pemkab Meranti ...
14:22 - Sebut Keuangan Daerah Stab...
12:55 - Antisipasi Terorisme, Pemu...
14:41 - Dengan e-Sagu, PNS Meranti...
16:31 - Disdukcapil Meranti Buka S...
14:30 - Pendemo Tuntut Pemkab Mera...
08:50 - Pemkab Meranti Segera Real...
14:35 - Ratusan Muslim Meranti Gel...
17:26 - Sekda Meranti Lantik 177 P...
10:36 - Pejabat Pemkab Meranti Dim...
20:59 - Pemkab Meranti Alokasikan ...
21:20 - Limbah Pasar Modern Selatp...
11:03 - Situs Resmi Pemkab Meranti...
15:38 - Hasil UN di Meranti Bakal ...
12:57 - Bupati dan Ketua DPRD Mera...
14:16 - SPSI Minta Upah Buruh di M...
14:25 - Banyak Timbangan yang tak ...
05:47 - Diduga Curang, FLS2N Meran...
20:56 - Baru Dibangun, Plafon Pusk...
18:49 - Tiga Desa di Meranti Ini J...
13:22 - Program Desa Bebas Api Bua...
19:16 - Lahan Tak Bersertifikat, P...
11:45 - BPBD Meranti Salurkan Bant...
15:27 - Pemilik Swalayan Top 99 Di...
15:39 - Pembangunan Proyek di Mera...
10:33 - Dinilai Sukses Kembangkan ...
16:18 - Baru Menjabat, Kadis Perik...
10:18 - Selain Kemiskinan, Subside...
11:18 - Berbeda dengan Puslabfor M...
20:21 - Ribuan Hektare Hutan Mangr...
 
BPBD Keluhkan Anggaran Penangganan Karhutla Turun
100 Hektare Lebih Lahan Terbakar di Meranti
Rabu, 14/02/2018 - 06:39:34 WIB
Kebakaran lahan tampak dari udara
Kebakaran lahan tampak dari udara
TERKAIT:

SELATPANJANG - Sejak empat hari lalu, ratusan anggota tim gabungan masih berjibaku memadamkan kebakaran lahan di Desa Lukun, Kecamatan Tebingtinggi Timur, Kepulauan Meranti, Luas lahan yang terbakar diperkirakan sudah lebih 100 hektare. 

Kebakaran yang terjadi pada 9 Februari lalu ini masih dalam penanganan tim di lapangan yang saat ini masih membara.

Kepala Pelaksana (Kalaksa) BPBD Kabupaten Kepulauan Meranti, M Edy Afrizal mengungkapkan, upaya pemadaman kebakaran lahan itu menghadapi kesulitan, karena hembusan angin kencang dan kurangnya selang untuk menjangkau lokasi dari sumber air.

"Kendala dilapangan yakni angin kencang, tanah gambut, kebun sagu dan semak belukar yang mudah terbakar dan sulit dipadamkan, serta luasnya areal yang terbakar sehingga sulit dijangkau karena kurangnya selang," ungkapnya, Selasa (13/2/2018).

Dikatakan, lokasi kebakaran lahan itu berada di koordinat N 00°53'13.5" E 102°47'58.4". Jenis lahan yang terbakar yakni kebun sagu masyarakat, semak belukar dan hutan.

 "Saat ini penyebab kebakaran masih dalam lidik Polsek Tebingtinggi," kata Edy.

Untuk memadamkan api, jelasnya, tim telah membawa peralatan maksimal yang dimiliki, antara lain 1 unit speedboat mercury 300 PK, 1 unit speedboat mercury 40 PK, 1 unit mesin Kholern14 hp, 1 unit mesin Shibaura, 2 unit mesin portable ministrike.

Kemudian 7 unit mesin merk shibaura, honda dan robin milik PT. NSP, 7 unit mesin robin, Firehose 2.5 inch 80 roll, Firehose 1.5 inch 30 roll, Nozle 2.5 inch 5 unit, Nozle 1.5 inch 12 unit, Y connection 2.5 ke 1.5 inch 4 unit dan Y connection 1.5 ke 1.5 inch 6 unit.

Adapun kekuatan personel yang masih berada di lapangan,  terdiri dari BPBD 25 orang, Polsek Tebingtinggi 6 orang, Koramil 5 orang, Pemerintah Kecamatan 3 orang, perangkat Desa, MPA dan masyarakat Desa Lukun 60 orang, Karyawan Kilang Sagu 30 orang dan Tim Fire PT NSP 28 orang. 

Kalaksa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kepulauan Meranti itu juga mengeluhkan turunnya anggaran penanggulangan Karhutla.

Edy Afrizal mengatakan, anggaran khusus untuk penanggulangan Karhutla pada 2018 ini hanya Rp120 juta saja.

"Pagu anggaran kami pada tahun ini memang Rp4,4 miliar, namun khusus penanggulangan Karhutla hanya Rp120 juta," ujar Edy Afrizal.

Jumlah tersebut kata Edy, sangat menurun jika dibandingkan anggaran pada tahun 2017 lalu yang mencapai Rp346 juta.

"Dengan anggaran sekecil itu, kita juga harus gencar melakukan patroli dan sosialiasi," ujarnya.

Padahal kata Edy, untuk penanggulangan dan pencegahan Karhutla, minimal BPBD membutuhkan anggaran sebesar Rp900 juta.

Pasalnya, sebagian besar wilayah daratan di Meranti sangat rawan terjadi kebakaran hutan dan lahan.

"Lahan dan hutan di Meranti mayoritas lahan gambut, sebab itu sangat rawan terbakar. Apalagi Februari ini diprediksi sudah memasuki musim kemarau," ujarnya.

Penulis: Ali Imroen
Editor: Budy

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Ganti Gubri, Ganti Presiden
  • Panwaslu Kota Pekanbaru Buka Posko Warung Pengawasan
  • Perampok Bergolok Sambangi Minimarket di Pekanbaru
  • Identitas Mayat Wanita Mengapung di Sungai Rumbai Masih Misteri
  • Milad ke - 53 Inhil, Pjs Bupati Sebut Tahun 2018 Menjadi
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved