BREAKING NEWS :
Relokasi Pedagang Jalan Teratai Pekanbaru Belum Ada Kejelasan
Otonomi
Pekanbaru | Dumai | Inhu | Kuansing | Inhil | Kampar | Pelalawan | Rohul | Bengkalis | Siak | Rohil | Meranti
 
+ INDEX BERITA +

11:32 - Desa Kebun Lado di Kuansin...
21:58 - ASN Pemkab Kuansing Mulai ...
20:58 - BIMBO Foundation Gelar Pen...
20:49 - Hadiri Tablig Akbar, Andi ...
11:27 - Dalam Dua Hari Ini, SK CPN...
19:09 - Sri Yulia Diajukan Gantika...
16:03 - BKPP Kuansing Masih Belum ...
15:26 - Diikuti 264 Siswa, Disdikp...
06:27 - Dewan Minta Kuansing Harus...
21:04 - DPRD Kuansing Konsultasi k...
20:32 - Viralkan Objek Wisata, PWI...
21:22 - Pemkab Kuansing akan Kemba...
14:27 - Tas PNS di Kuansing Digasa...
20:52 - KPU Kuansing Segera Pindah...
21:17 - Tahun Ini, Pengadaan Bibit...
12:32 - Perbaikan Lantai Jembatan ...
15:37 - Diduga Tengah Asyik Pesta ...
06:05 - Pemkab Kuansing segera Ter...
21:45 - Jalan Rusak Parah, Warga 7...
13:47 - Usai Diresmikan, Bupati Be...
12:32 - Bupati Kuansing Usulkan Pe...
09:28 - Disdukcapil Catat 11 Warg...
10:47 - Masyarakat Sikijang dan Lo...
07:01 - Bupati Kuansing Apresiasi ...
19:35 - DPRD Kuansing Minta Dinas ...
11:48 - Akses Menuju Tiga Desa, Ca...
20:17 - Bupati Ajak Masyarakat Kua...
17:48 - Puji Pacu Jalur, Luhut: Ti...
16:09 - Warga Gunung Toar Peroleh ...
14:43 - Luhut Kaget Ada Proyek Nas...
12:14 - Bupati Kuansing Minta Duku...
10:48 - Setelah 7 Tahun Anjlok, Lu...
10:07 - Luhut Sebut Pemerintah Tak...
09:49 - Bagikan 5.405 Sertifikat T...
19:35 - Peduli Sesama, Pemuda Bata...
22:14 - Pembagian Sertifikat Tanah...
20:12 - Kedatangan Luhut Binsar Pa...
15:57 - Aktivitas Galian C di Kuan...
14:12 - Penerapan Single Salary, G...
12:02 - Aneh, Kepala BKPP Kuansing...
11:41 - Sebelum Hearing dengan DPR...
21:13 - Warga Serosa Kuansing Kelu...
15:50 - Setelah Lapangan Limuno Ru...
21:02 - Tak Masuk Kelender Nasiona...
13:03 - Pembangunan Jalan Dominasi...
 
Seolah Mobil Pribadi, Pejabat Kuansing Langgar Aturan Bawa Pulang Mobnas
Jumat, 25/01/2019 - 14:17:51 WIB

TELUK KUANTAN - Pejabat di Kabupaten Kuansing dinilai banyak yang melanggar aturan terhadap pemakaian Mobil Dinas (Mobnas) jabatan, terutama pejabat eselon IV.

Pejabat yang seharusnya tidak mendapatkan mobnas, tapi berlomba ingin menggunakan mobnas dan membawa pulang mobnas tersebut seolah jadi milik pribadi.

Tak tanggung-tanggung mobnas yang digunakan tersebut tidak sesuai dengan peruntukannya. Seharusnya pejabat eselon IV tidak dibenarkan mendapatkan mobnas, karena jelas melanggar aturan.

Meskipun tampak nyata, namun sejauh ini belum ada teguran dari pimpinan meskipun tindakan tersebut sangat menyalahi aturan.  

Menanggapi hal itu, Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) melalui Kepala Bidang Aset Hasvirta Indra kepada halloriau.com, Kamis (24/1/2019) mengatakan, saat ini pihaknya terus melakukan penertiban terhadap aset yang ada terutama mobnas.

"Untuk plat nomor kendaraan sudah kita sesuaikan semua, dan sudah tertib. Dan mobnas yang digunakan pejabat sekarang sesuai SK Bupati," katanya.

Kemudian untuk pejabat yang seharusnya tidak dapat mobnas terutama pejabat eselon IV, ini akan secepatnya kita tertibkan. Karena memang yang dapat mobnas ini hanya untuk pejabat eselon II dan III saja.

"Untuk pejabat eselon IV seharusnya memang tidak dapat, karena ini melanggar aturan. Mereka hanya bisa bawa pulang roda dua, bukan roda empat," katanya.

Dikatakan Hasvirta, untuk masalah cc mobil pejabat eselon II itu menggunakan 2.000 cc, dan pejabat eselon III menggunakan 1.600 cc.

"Untuk sementara ini masih ada sebagian pejabat cc mobil tidak sesuai dengan jabatan. Tapi ini akan kita minta secepatnya dijadikan mobil operasional bukan mobnas, karena kalau mobnas akan tetap menyalahi aturan karena tidak sesuai peruntukannya," katanya.

Seperti katanya, mobnas para Kabag, camat dan sebagian Kabid masih ada menggunakan mobil jenis kijang innova yang ccnya 2.000 cc. "Kalau sesuai aturan seharusnya menggunakan 1.600 cc," ujar Hasvirta.

Tapi memang ujarnya, mobnas yang 1.600 cc ini tidak mencukupi, sehingga mereka harus menggunakan mobil dengan cc tinggi 2.000 cc. "Kalau penggunaannya untuk kendraan operasional boleh, untuk mobnas jabatan yang tidak boleh karena ccnya melebihi," katanya.

Penulis : Robi Susanto
Editor  : Fauzia




Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Relokasi Pedagang Jalan Teratai Pekanbaru Belum Ada Kejelasan
  • XL Axiata Salurkan Bantuan bagi Korban Banjir di Jateng dan DI Yogyakarta
  • Diduga Kades Bangun Jaya Diancam Bunuh Mantan Kades Payung Sekaki
  • Besok Suzuki SBT Perkenalkan All New Ertiga 2019 di Mal Ska
  • Setubuhi Pacar di Bawah Umur, Remaja di Dumai Dilaporkan ke Polisi
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved