www.halloriau.com  
Internasional
BREAKING NEWS :
Polres Bengkalis Amankan 3 Napi Kabur dari Rutan Jambi
 
Demo Tolak UU Ekstradisi di Hongkong Ricuh, Polisi Tembakkan Peluru Karet
Rabu, 12/06/2019 - 21:36:35 WIB
Demo di Hongkong ricuh.
Demo di Hongkong ricuh.
TERKAIT:
 
  • Demo Tolak UU Ekstradisi di Hongkong Ricuh, Polisi Tembakkan Peluru Karet
  •  

    JAKARTA - Kepolisian dilaporkan menembakkan peluru karet ketika aksi demonstrasi untuk menolak rancangan undang-undang ekstradisi di Hong Kong pada Rabu (12/6) mulai ricuh.

    "Kami akan menggunakan kekuatan pasukan," teriak seorang polisi memberikan peringatan sebelum akhirnya melepaskan peluru karet.

    Ambulans yang membawa petugas medis langsung menerobos jalan menuju kerumunan ketika massa mulai panik. 

    Sebagian besar demonstran terpapar tembakan gas air mata. Mereka sempat melempari petugas kepolisian dengan batu sebelum mundur secara teratur.

    Sebelumnya, seorang warga negara Indonesia, Heribertus Hadiarto, juga mengaku terkena tembakan gas air mata ketika berada di tengah massa demonstrasi.

    Heri mengatakan bahwa ia terkena tembakan gas air mata ketika kepolisian sedang berupaya membubarkan massa yang kian ramai di depan gedung Dewan Legislatif, di mana unjuk rasa berpusat.

    "Semakin banyak orang. Polisi sempat siram gas air mata. Saya kena sedikit," ujar Heri dilansir CNNIndonesia.com.

    Konsulat Jenderal RI di Hong Kong sebenarnya sudah mengimbau agar WNI tidak ikut serta dalam aksi demonstrasi tersebut.

    Namun, Heri menegaskan bahwa kehadirannya dalam demonstrasi tersebut murni untuk mendukung aspirasi masyarakat Hong Kong, terutama umat Katolik.

    Hong Kong kini memang sedang panas karena pemerintah menggodok RUU mengenai ekstradisi yang memungkinkan seorang tersangka satu kasus diadili di luar negeri, termasuk China.

    Proposal aturan ini menyulut amarah warga setempat karena khawatir akan sistem pengadilan China yang kerap bias dan dipolitisasi.

    "Saya datang untuk mendukung umat, tapi secara pribadi saya juga menolak RUU ini karena pengaruhnya bukan hanya untuk warga Hong Kong, tapi siapa saja termasuk warga asing, khususnya berhubungan dengan politik, bisa diadili di China," tutur Heri.

    "Jangan sampai Hong Kong seperti China. Banyak uskup dan pastor hilang begitu saja. Kalau China bisa masuk begitu, kebebasan di Hong Kong mungkin akan seperti di China. Oleh karena itu, saya pribadi menolak RUU ekstradisi itu," katanya.

    Melanjutkan pernyataannya, Heri berkata, "Tentunya saya tidak mengerti aturan (demonstran) antar-negara, saya hanya ingin melayani orang-orang lokal. Paling tidak, sebagai misionaris harus merasakan apa yang dirasakan masyarakat."

    Heri kini sudah meninggalkan pusat demonstrasi karena situasi semakin tidak kondusif. Menurut Heri, warga semakin ramai meski pemerintah Hong Kong sudah mengumumkan bahwa mereka menunda pembahasan RUU ekstradisi yang harusnya digelar hari ini.

    "Saya harap yang datang dan menyampaikan aspirasi tetap kondusif. Saat ini, belum ada kekerasan atau hal merusak. Saya berharap semoga semua berjalan dengan baik," katanya. (*)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Polres Bengkalis Amankan 3 Napi Kabur dari Rutan Jambi
  • Bupati Meranti Buka Kejurda Tinju Yunior Youth Bupati Cup 2019
  • ASN Dishub Dumai Gelar Mosi Tak Percaya, Meja Bendahara Dikeluarkan
  • Figur Bakal Calon Bupati Meranti Mulai Diperbincangkan, Ini Kata Bupati Irwan
  • Transaksi di CFC Dumai, Dua Orang Pengedar Sabu Diciduk Polisi
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Potret Lensa
    PWI Riau Kunjungi Chenzhen Daily Newspaper di Cina
     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved