www.halloriau.com
Hukrim
BREAKING NEWS :
Terbakar Cemburu, Suami di Inhil Kalap Aniaya Istri yang Hamil 5 Bulan Hingga Tewas
 
Sengketa Lahan di Rumbai, Sujono Tuding Lahan 700 Ha Diklaim Yayasan Arya Guna Diduga Fiktif
Selasa, 12/11/2019 - 10:38:08 WIB

PEKANBARU - Sengketa lahan kerap terjadi dan berujung pada masalah hukum. Seperti terjadi di Kota Pekanbaru, Riau baru-baru ini.

Lahan yang dipermasalahkan ada di daerah Kelurahan Argo Wisata Kecamatan Rumbai, Pekanbaru. 

Salah satu pihak, Sujono SH Cs memiliki lahan seluas 200 hektare dibeli dari tangan Sulaiman sejak tahun 2009 silam. Belakangan pihak kedua, Yayasan Arya Guna, mengklaim bahwa tanah itu telah dimilikinya seluas 700 hektare. 

Singkat cerita, kedua belah pihak antara Sujono Cs dan Yayasan Arya Guna, sepakat bertemu di lahan itu Senin (11/11/2019) kemarin, guna membicarakan posisi dan luas lahan mereka sebenarnya. Dimana katanya, lahan itu dibeli dari orang yang sama juga, tapi berbeda waktu.

Sempat terlibat cekcok di lokasi, Sujono yang mengaku memiliki surat lahan lengkap, langsung memperlihatkan keaslian surat kepada mereka. Katanya, luas lahan itu 200 hektare dibeli dari Sulaiman dan keluarga, yang disertai dokumen dan bukti kuat. Namun saat itu, pihak Yayasan Arya Guna, belum mampu perlihatkan bukti surat lahan 700 hektare seperti yang diklaim. 

"Ini loh surat saya pak. Semua lengkap luas lahannya ada 200 hektare, dibeli dari Sulaiman dan keluarga sejak tahun 2009. Kalau bapak bisa buktikan ada lahan 700 hektare yang bapak beli dari Sulaiman, saya minta suratnya. Mana,?" tanya Sujono. 

Meski pada dasarnya sama keras mengklaim lahan tersebut, tapi tampaknya pihak Yayasan tak mampu perlihatkan bukti ataupun surat tersebut. Dalam pertemuan itu, tampak pihak penyidik Polda Riau turut hadir mendampingi Yayasan di lokasi untuk mengukur lahan. Tapi gagal dilakukan.

Pantauan halloriau.com di lapangan, lahan 700 hektare diketahui akan diukur pihak Yayasan melewati lahan milik Sujono Cs. Namun tidak mendapatkan izin. Sujono Cs meminta pihak yayasan memperlihatkan surat dimaksud dulu baru bisa mengukur lahan di luar lahannya. 

"Bisa lewat, tapi perlihatkan dulu suratnya, baru mau ukur di luar lahan saya. Silahkan, saya tidak larang," tegas Sujono yang didampingi pengacaranya Suharman SH. 

Sujono mengklaim lahannya dibeli dari Sulaiman melalui kuasa anaknya. Meski mendapatkan kendala, lahan itu awalnya 150 hektare bertambah 50 hektare. Total 200 hektare dengan surat dan dokumen diterimanya di tahun 2018 lalu. 

"Banyak kali alasan dia (Sulaiman,red) tapi akhirnya saya terima juga tahun 2018, kemarin. Baru mulai saya garap dan berikan portal batas-batas tanah saya. Tapi tahun ini, saya dapat kabar dilaporkan ke Polda Riau atas tuduhan penyerobotan dan pengrusakan lahan milik Yayasan Arya Guna. Kan terbalik, saya minta surat itu, gak bisa ditampilkan," terang Sujono. 

Datang tidak sendirian, pihak Yayasan Arya Guna juga didampingi kuasa hukumnya Megawati Matondang SH, yang mengatakan akan tetap mengukur lahan itu. Setelah adanya cekcok, akhirnya sepakat untuk mengukur lahan di luar milik Sujono cs. 

Meski dasar pengukuran lahan, Mega tak juga memperlihatkan surat kepemilikan lahan karena masalah internal. 

"Ini masalah internal mereka pak," sambut Mega.  

Lahan itu diketahui diduga diklaim Yayasan Arya seluas 700 hektar yang berada di kawanan Sujono Cs. Melalui perwakilan yayasan tersebut, sepakat mengakhiri pertemuan itu dan akan bertemu dengan pihak terkait (pemilik asli lahan pertama). 

Sujono yakin, pihak Yayasan Arya Guna mengklaim lahan seluas 700 hektare itu berdasarkan surat Perjanjian Pengikat Jual Beli (PPJB). "Itu pun statusnya masih di bawah tangan," singkat Sujono. 

Penulis : Helmi
Editor: Yusni Fatimah







Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Terbakar Cemburu, Suami di Inhil Kalap Aniaya Istri yang Hamil 5 Bulan Hingga Tewas
  • Walikota Dumai Terima Penghargaan Program Sehari Belajar di Luar Kelas dari Menteri PPPA
  • Dorong Peningkatan Kapasitas UMKM, Pemkab Siak Dukung Program DBS DJP Wilayah Riau
  • 12 Pemuda Pesta Narkoba, Ketua LPAI Pekanbaru Ungkap Keprihatinan Nasib Bangsa
  • Saka Bhakti Husada Kwartir Cabang Siak Dikukuhkan, Ini Pesan Jamaluddin
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    Potret Lensa
    Beli Rumah untuk Curi Minyak
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved