www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Gubernur Riau Minta Prioritaskan Kesehatan Korban Banjir
 
Di Tengah Ketidakpastian Global, Pemerintah Klaim Ekonomi Masih Tumbuh Stabil
Minggu, 10/11/2019 - 11:59:57 WIB

JAKARTA - Kinerja pertumbuhan ekonomi Indonesia memang masih dibayang-bayangi ketidakpastian global. Hal itu pula yang membuat pertumbuhan ekonomi triwulan III tahun ini hanya mampu berada di level 5,02 persen.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebut, ekonomi Indonesia mampu tumbuh berkualitas di tengah ketidakpastian global. 

"Meski terjadi perlambatan, pencapaian ini masih lebih baik dibandingkan beberapa negara lainnya di ASEAN. Di antaranya Malaysia, Thailand, dan Singapura,’’ ujarnya di Jakarta, akhir pekan.

Perlambatan ekonomi global merupakan tantangan yang saat ini dihadapi oleh seluruh negara di dunia. Bahkan IMF dalam laporannya periode Oktober 2019 kembali menurunkan proyeksi pertumbuhan global untuk tahun 2019.

Januari lalu IMF merevisi proyeksi pertumbuhan dari 3,5 persen turun menjadi 3,3 persen pada laporan April 2019. Angka itu terus direvisi ke bawah hingga ekonomi global diperkirakan hanya tumbuh 3,0 persen di tahun ini seperti dilansir pada laporan yang dirilis Oktober lalu.

Perkiraan serupa juga dilakukan oleh Bank Dunia yang dalam laporan pada Januari lalu sempat memperkirakan ekonomi global tumbuh 2,9 persen (yoy). Namun, Juni lalu Bank Dunia merevisi dengan memperkirakan pertumbuhan hanya di level 2,6 persen.

‘’Sebenarnya, kinerja ekonomi Indonesia sepanjang tahun ini cukup baik secara fundamental karena banyak negara justru mengalami perlambatan ekonomi yang lebih dalam, misalnya Cina, Amerika Serikat, dan Uni Eropa,’’ tuturnya.

Airlangga melanjutkan, relatif baiknya kinerja ekonomi Indonesia juga tercermin dari berlanjutnya tren penurunan tingkat pengangguran terbuka (TPT). Bila pada Agustus 2015, TPT tercatat 6,18 persen, maka pada Agustus 2017 dan Agustus 2018 turun menjadi 5,50 persen dan 5,34 persen. Data terkini Agustus 2019, TPT telah turun menjadi 5,28 persen.

Pencapaian itu disebutnya merupakan sesuatu hal yang luar biasa. Sebab, di tengah ketidakpastian ekonomi global akibat perang dagang dan konflik geopolitik, perekonomian Indonesia masih tetap tumbuh berkualitas dan stabil melalui penciptaan lapangan-lapangan kerja baru. 

"Sehingga manfaatnya bisa dirasakan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia,’’ tambahnya.

Hingga kini, kondisi ketidakpastian global terus memanas. Hal itu dipicu perang dagang antara AS dan Cina, serta tren penurunan harga berbagai komoditas. Beberapa negara pun secara bertahap mulai melonggarkan kebijakan moneternya. (*)


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Gubernur Riau Minta Prioritaskan Kesehatan Korban Banjir
  • Prihatin Warga Pakai Air Keruh, LAZNas Chevron Bantu Sarana Air Bersih di RT03/RW02 Minas Jaya
  • Cabor Biliard Porkab I Rohil Diikuti 8 Kecamatan
  • Buka Service Gratis, Pegadaian Pangkalankerinci Terapkan Social Values
  • Menebar Kasih, WOM Finance Natalan Bersama Anak-Anak Panti Asuhan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Kopdar Bulanan Member Affco Riau
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved