www.halloriau.com  
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Harga Cabai Merah di Pekanbaru Berangsur Turun
 
Ternak Lebah Kelulut Bantu Desa di Riau Kembangkan Potensi Ekonomi Lokal
Selasa, 02/07/2019 - 11:50:08 WIB
Foto bersama
Foto bersama
TERKAIT:
 
  • Ternak Lebah Kelulut Bantu Desa di Riau Kembangkan Potensi Ekonomi Lokal
  •  

    PEKANBARU - Usaha madu kelulut menjadi salah satu opsi ekonomi lokal yang saat ini mulai dikembangkan di Provinsi Riau. Salah satu kelompok masyarakat yang menggeludnya adalah warga yang tergabung dalam Masyarakat Peduli Api (MFA) dari Desa Tambak Riau yang merupakan desa mitra program Desa Bebas Api binaan Asian Agri.

    Madu kelulut dihasilkan dari lebah kelulut yang tergolong ke dalam lebah yang tidak bersengat dan mampu menghasilkan madu sama seperti lebah madu. Keberadaan lebah kelulut saat ini dapat dengan mudah ditemui di hutan-hutan, khususnya hutan di Indonesia.

    Usaha madu kelulut yang merupakan hasil pendampingan dari program Desa Bebas Api Asian Agri saat ini telah juga mulai dipasarkan ke masyarakat sekitar.

    Pengarapen Gurusinga Regional Head Asian Agri wilayah Riau memberikan sambutan

    "Melalui program Desa Bebas Api, kami turut mendukung kesejahteraan masyarakat melalui pengembangan potensi ekonomi lokal yang sekiranya cocok untuk ditekuni, disamping tentunya turut bermitra dalam melakukan usaha pencegahan kebakaran,” ujar Pengarapen Gurusinga Regional Head Asian Agri wilayah Riau di acara halal bihalal Asian Agri bersama media dan penyerahan penghargaan Desa Bebas Api di Riau.

    Penghargaan Desa Bebas Api
    Sebanyak 2 desa di Riau hari ini, Selasa (2/7/2019) memperoleh penghargaan atas komitmen desa terhadap pencegahan kebakaran lahan.

    Desa yang tergabung dalam program Desa Bebas Api binaan Asian Agri yakni Desa Rantau Baru dan Desa Tambak masing-masing menerima penghargaan sebesar 100 juta rupiah dan 50 juta rupiah untuk kategori desa tanpa kebakaran dan desa dengan luas terbakar di bawah 1 hektar.

    Pemaparan mengenai madu

    Penyerahan penghargaan diserahkan o|eh Pengarapen Gurusinga Regional Head Asian Agri wilayah Riau kepada Kepala Desa sebagai bentuk apresiasi dari perusahaan atas komitmen dan usaha yang dilakukan oleh masyarakat dalam mencegah terjadinya kebakaran lahan selama satu tahun ke belakang.

    “Program Desa Bebas Api dirancang sebagai suatu bentuk sinergi bersama antara masyarakat, pemerintah dan perusahaan dalam menekan angka kebakaran lahan yang berfokus pada pencegahan dan antisipasi
    dini," ujar Pengarapen Gurusinga Regional Head Asian Agri wilayah Riau.

    Manajemen Asian Agri dan undangan

    Program ini didukung oleh masyarakat yang tergabung dalam Masyarakat Peduli Api yang secara sukarela bertanggung jawab untuk melakukan sosialisasi kepada warga desa dan bersiap siaga untuk melakukan antisipasi dini ketika terjadi kebakaran lahan.

    “Masyarakat sebagai pihak yang paling dekat dengan lokasi terjadinya kebakaran lahan memiliki peran penting dalam melakukan pencegahan dan juga antisipasi dini sebelum api meluas ke daerah lainnya. Di Asian Agri kami memberdayakan masyarakat untuk memiliki pengecahuan dan keahlian yang dibutuhkan untuk mencegah kebakaran,” ujar Gurusinga.

    Melalui program Desa Bebas Api, Asian Agri bermitra dengan desa-desa yang berlokasi di sekitar daerah operasional perusahaan untuk mencegah dan melakukan antisipasi dini terhadap kebakaran. Dimulai pada tahun 2016, saat ini perusahaan telah bermitra dengan 16 desa di Riau dan Jambi.


    Desa yang berhasil mencegah daerahnya dari kebakaran akan memperoleh penghargaan sebesar 100 juta rupiah dan desa dengan kebakaran kurang dari 1 hektar akan memperoleh 50 juta rupiah.

    Sekilas Mengenai Asian Agri
    Asian Agri merupakan salah satu perusahaan swasta nasional terkemuka di Indonesia yang memproduksi minyak sawit mentah (CPO) sejak tahun 1979. Hingga kini Asian Agri mengelola 100.000 hektar kebun kelapa sawit dan mempekerjakan 25.000 orang.


    Sebagai perintis program Pemerintah Indonesia Perkebunan Inti Rakyat Transmigrasi (PIR-Trans). Asian Agri telah bermitra dengan 30.000 petani plasma di Riau dan Jambi yang mengelola 60.000 hektar kebun kelapa sawit. Serta membina kemitraan dengan petani swadaya untuk membawa dampak positif terhadap kesejahteraan dan peningkatan ekonomi petani. (rilis)


    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0813 7176 0777
    via EMAIL: redaksi@halloriau.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Harga Cabai Merah di Pekanbaru Berangsur Turun
  • Tidak hanya Bapak-Bapak, Ibu-ibu di Tapung Juga Dapat Program DMPA PT PSPI-APP Sinar Mas Cegah Karhutla
  • Musim Kemarau Riau Berlangsung hingga Sepetember, Malam Nanti Ada Potensi Hujan
  • “Anak Garuda”, Kisah Nyata Perjuangan Generasi Millennial
  • 41 Hotspot Masih Terdeteksi di Riau, Kualitas Udara Belum Sehat
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Asetku Sosialisasi Cara Jadi Pengguna Cerdas Keuangan Digital
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved