www.halloriau.com
Ekonomi
BREAKING NEWS :
Walikota Dumai Terima Penghargaan Program Sehari Belajar di Luar Kelas dari Menteri PPPA
 
Penuhi Kebutuhan Imlek, Pemkab Meranti Ajukan Impor Buah ke Pemeritah Pusat
Senin, 28/01/2019 - 10:11:04 WIB
Kebutuhan buah-buahan jelang Imlek di Meranti perlu tambahan dari luar.
Kebutuhan buah-buahan jelang Imlek di Meranti perlu tambahan dari luar.
TERKAIT:

SELATPANJANG - Untuk memenuhi kebutuhan buah-buahan yang akan digunakan umat budha untuk beribadah perayaan imlek tahun ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) kembali mengajukan permintaan kemudahan impor buah-buahan, dan air kaleng langsung dari luar negeri kepada pemerintah pusat. 

Langkah tersebut menindaklanjuti permohonan FKUB (Forum Kerukunan Umat Beragama) dalam memenuhi kebutuhan perayaan imlek, 5 Februari 2019 mendatang. 

Kepala Bidang Perdagangan Disperindagkop-UKM Kabupaten Kepulauan Meranti, Ade Suhartian, mengatakan pihaknya telah mengajukan permohonan tersebut di Kementerian Pertanian dan Badan Karantina Pertanian pada 12 Januari 2019 lalu.

"Bentuknya buah-buahan, mulai dari orange, anggur, zapple, longan, hingga buah naga. Selain buah, juga untuk air kaleng . Namun jawaban secara resmi dari mereka belum kita diterima," ungkapnya. 

Pemkab dengan warga tionghoa terbanyak di Riau ini telah melakukan hal serupa sejak lama, mengingat kebutuhan buah-buahan yang sangat tinggi pada perayaan imlek.

"Intinya Pemkab Meranti membantu warga keturunan agar mudah mendapatkan buah-buahan imlek ini dengan harga yang juga terjangkau," jelasnya.

Secara rinci, dari usulan FKUB yang ia terima, untuk kebutuhan buah buahan yang diusulkan sebanyak 9200 kotak. Sementara kebutuhan air kaleng yang diajukan sebanyak 7000 cans. 

Selain permohonan kemudahan impor buah pra Perayaan Imlek, pihaknya juga juga mengajukan surat permohonan audiensi kepada kementerian terkait. Audiensi tersebut menindaklanjuti keluhan masyarakat atas mahalnya sembako yang dipasok dari Pulau Jawa.

"Audiensi tersebut untuk mencari solusi. Dan itu berdasarkan keluhan yang kita terima dari masyarakat Meranti. Masalahnya sembako yang dipasok dari pulau Jawa itu memang mahal," ungkapnya. 

Surat itu, waktu yang diusulkan oleh Disperindag bertepatan pada 17 Januari 2019 lalu. Namun meleset, tersebab keberadaan Menteri terkait sedang berada di negara luar. 

"Belum ditanggapi mengingat Pak Menteri kabarnya sedang berada di Amerika. Tapi penyesuaian tetap kita minta mereka yang tetapkan waktu dan hari-nya," ujarnya.

Penulis: Ali Imroen
Editor: Yusni Fatimah​



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Walikota Dumai Terima Penghargaan Program Sehari Belajar di Luar Kelas dari Menteri PPPA
  • Dorong Peningkatan Kapasitas UMKM, Pemkab Siak Dukung Program DBS DJP Wilayah Riau
  • 12 Pemuda Pesta Narkoba, Ketua LPAI Pekanbaru Ungkap Keprihatinan Nasib Bangsa
  • Saka Bhakti Husada Kwartir Cabang Siak Dikukuhkan, Ini Pesan Jamaluddin
  • KM Bahari‎ Indah 5 Bermuatan Ikan Senilai Rp1,5 Miliar Tenggelam Dihantam Gelombang
  •  
    Komentar Anda :

     
     
    Potret Lensa
    Sapa Pelanggan Telkomsel di GraPARI Mal Ska Pekanbaru
     
     
     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved