www.halloriau.com
Siak
Pemkab Siak | DPRD Siak
 
 
+ INDEX BERITA

17:34 - Fraksi Gerindra Plus DPRD ...
09:25 - PAW Anggota DPRD Siak, Man...
15:01 - Dua Kabupaten Belajar Peri...
08:07 - Gajah Liar Berkeliaran, De...
06:11 - DPRD Siak Agendakan Pertem...
14:51 - Syamsurizal WO dari Sidang...
09:53 - Pemkab Diminta Perhatikan ...
08:03 - Kerap Terlibat Sengketa, D...
18:50 - DPRD Siak Apresiasi Kinerj...
11:11 - Fraksi PAN Plus Pertanyaka...
09:58 - FPDIP Minta Penjelasan Bel...
09:32 - Pendapatan Retribusi Pasar...
13:42 - Komisi I Kunjungi Sejumlah...
11:02 - Komisi IV Sidak Puskesmas ...
10:24 - Pemkab Diminta Maksimal Ga...
13:17 - Dewan Sayangkan Sikap Seko...
11:34 - DPRD Targetkan Pengesahan ...
10:33 - DPRD dan Pemkab Siak Datan...
09:51 - Peranan Media Sangat Penti...
12:47 - DPRD Siak Optimis Selesaik...
 
Gajah Liar Berkeliaran, Dewan Tuding Tanggungjawab Perusahaan Perkebunan
Kamis, 31/03/2016 - 08:07:27 WIB

SIAK- Anggota Komisi II, Ariadi Tarigan mengatakan bahwa yang paling sangat bertanggung jawab atas menyempitnya habitat para Gajah sehingga mereka keluar dari areanya, adalah tanggung jawab para perusahaan perkebunan yang ada di Kabupaten Siak.

Hal ini dikarenakan banyaknya hutan lindung yang merupakan habitatnya, sudah dirambah oleh para perusahaan.

"Tolonglah, perusahaan yang merada merambah hutan lindung tolong mulai sekarang jangan merambah lagi, dan hutan yang audah gundul tolong ditanami lagi, agar habitat para gajah tidak berkurang dan mereka tidak masuk ke pemukiman masyarakat, sehingga tidak ada lagi pertikaian antara masyarakat dan gajah," ungkapnya.

Ia juga mengatakan, pemerintah terutama Dinas terkait harusnya melakukan pengontrolan terhadap hal tersebut, dan mencari tahu, kenapa Gajah harus keluar dari habitatnya.

"Hal ini tentunya dikarenakan kurangnya pengawasan dari Dinas terkait. Yang memang tidak pernah melakukan pengontrolan terhadap hutan yang ada di Kabupaten Siak. Seakan tidak pernah bekerja dan menutup mata. Kalau kejadian ini terus berlanjut siapa yang dirugikan , tentu saja masyarakat," ungkapnya kesal.

Tekait hal tersebut, dirinya sebagai Dewan meminta kepada Dinas Kehutanan untuk dapat melakukan pengecekan ke lapangan dan menjalankan undang udang 41 dan PP 44 tentang kehutanan secara maksimal.

"Jangan diam diri saja, kerjakan undang undang yang sudah ditetapkan. Agar tidak ada lagi pertikaian antara Gajah dan masyarakat. Tidak mungkin tiap tahun kita menghadapi hal ini terus," pungkasnya.

Penulis : Diana Sari
Editor : Yusni Fatimah



Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777 atau 0852 7897 5248
via EMAIL: redaksi@halloriau.com atau
bisa invite PIN halloriau.com: 2B2591DA
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Ini Klarifikasi Kabag Humas Pemkab Siak Soal Isu Sebut Bupati Siak 'Ngumpet' saat Rakorwil PKS
  • Kuliah Umum Panglima TNI - KAHMI Riau Dimajukan Jadi 4 April
  • Aster Game Diduga Belum Miliki Izin, Tim Terpadu Kembali Razia Gelper di Bengkalis
  • Perangkat Kampung di Siak Keluhkan ADK Tak Kunjung Cair
  • Sebelum Beraksi, 4 Kurir Narkoba Asal Jakarta Survei Lokasi di Riau, Ngaku Diupah Rp15 Juta/Orang
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved