Bengkalis
Pemkab Bengkalis | DPRD Bengkalis
 
+ INDEX BERITA

15:09 - Pelaku Vandalisme 'Kalsum ...
10:26 - Bupati Amril Himbau Warga ...
14:33 - Masyarakat Minta Satpol PP...
09:58 - Direktur Polbeng Apresiasi...
20:17 - Terkait Kisruh Kepengurusa...
14:47 - Bagi yang tak Berpuasa, Bu...
08:56 - Wakili Riau, Bengkalis Pe...
16:48 - TPP ASN Bengkalis untuk Ja...
15:43 - Kunjungi Lahan Perkebunan ...
14:20 - Koperasi BBDM dan Ratusan ...
15:48 - Teliti Kekayaan Hayati Cag...
17:17 - Kebijaksanaan dan Kewibawa...
10:10 - Terkait Rencana Aksi Damai...
14:35 - Jangan Ada Kepala Desa Mas...
17:13 - Kapolres Bengkalis Ingatka...
18:42 - Proyek-proyek Strategis Te...
15:29 - Amril Mukminin : LAMR Haru...
14:43 - Tinjau USBN, Bupati Amril ...
14:09 - Karlahut di Perbatasan Ben...
16:32 - 2018, Penerimaan PBB-P2 Be...
 
Warga Bengkalis Resah, Banyak "Hantu" Pinang Berkeliaran
Minggu, 17/01/2016 - 16:11:17 WIB

BENGKALIS - Pasca harga ojol (karet,red) jeblok sejak beberapa tahun terakhir, kini sebagian masyarakat petani beralih ke buah pinang. Si buah berwarna merah itu menjadi primadona sejak beberapa bulan terakhir, bagaimana tidak per 1 Kg pinang kering dihargai Rp20 ribu (saat ini turun berkisar Rp16-18 ribu).

Kendati tidak ada masyarakat yang berkebun khusus pohon pinang dengan jumlah yang besar, setidaknya pohon yang ditanam di belakang atau sekeliling rumah bisa menjadi penawar duka ketika ojol tidak lagi berharga. Seiring harga pinang yang menggiurkan, para pemilik mulai dibuat resah. Pasalnya, para "hantu" pinang kering mulai bergentanyangan, bukan saja mengutil buah pinang yang berjatuhan di bawah batang, tapi juga mencuri buah pinang yang sedang dijemur atau bahkan buah pinang yang berada di kedai-kedai penampung.

"Dulu buah pinang memang kurang dipandang, tapi sejak beberapa bulan terakhir buah pinang jadi idaman. Sayangnya, sejak beberapa minggu terakhir banyak warga yang mengeluh buah pinang mereka dikebas maling, bukan hanya mengutip yang berjatuhan, yang sudah diolah atau dijemurpun diembat," ujar Firdaus warga Kembung Luar.

Seperti diceritakan Firdaus, beberapa minggu lalu salah satu kedai yang membeli pinang warga menjadi sasaran maling. Puluhan kilogram pinang hasil penjualan warga setempat ludes dikebas maling. Nasib serupa juga dialami warga lainnya, belasan kilogram pinang yang hampir kering yang berada di dalam rumah juga dicuri maling.

"Walau harga sudah agak turun menjadi Rp 16-20 ribu perkilo, tapi masih cukup menggiurkan, makanya masih menjadi incaran empuk maling. Terlebih musim sulit seperti ini, harga ojol tidak menjanjikan seperti dulu lagi, pinanglah menjadi sasaran mereka," keluh Firdaus.

Sejumlah warga pemilik pinang kini dibuat was-was, jika sebelumnya buah pinang baik yang belum dibelah atau yang sudah dijemur dibiarkan saja di halaman rumah, kini terpaksa diangkut ke dalam rumah. "Kalau sebelumnya kita biarkan saja di jemuran pinang di halaman rumah, sekarang harus dimasukkan ke dalam rumah. Mending kita amankan sebelum diamankan maling," ujar Tugimah.

Penulis  : Zulkarnaen
Editor    : Unik Susanti


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Masyarakat Rohul Yakin Syamsuar-Edy Natar Mampu Ciptakan Riau Lebih Aman
  • Pemkab Inhu Nyatakan Tidak Pernah Keluarkan Izin PT Runggu Prima Jaya
  • Fokus Menangkan Syamsuar-Edy, Ayat Cahyadi Cuti sebagai Plt Wako
  • Lahan RSUD Meranti Digugat Ahli Waris
  • Ketua DPRD Kota Pekanbaru Safari Ramadan di Masjid Paripurna Al-Ukhuwwah
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov RiauPekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2016 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved