Bengkalis
Pemkab Bengkalis | DPRD Bengkalis
 
+ INDEX BERITA

17:03 - Masyarakat Tumpah Ruah di ...
16:33 - DWP DLH Juara I Lomba Gera...
08:50 - Buktikan Keseriusan, Istri...
15:41 - Bupati Harap FGD Rumuskan ...
14:55 - Petugas Parkir Wajib Masuk...
15:40 - Kelurahan Bengkalis Model ...
15:20 - Diduga Arus Pendek, Gedung...
14:52 - Tenun Putri Mas Warga Seba...
17:23 - Penutupan MTQ ke-33 Desa B...
17:14 - Surati Kepala PD dan Cama...
15:31 - Manfaatkan Potensi Desa Ta...
12:56 - Uji Kompetensi Resmi Ditu...
06:06 - Naik 2 Peringkat dari Tahu...
06:03 - PWI Bengkalis Gelar UKW da...
19:53 - Dipindahkan Akibat Abrasi,...
15:46 - Jalan Santai Sempena HUT K...
15:03 - Sayur dan Buah di Pasaran ...
08:10 - APBD 2020 Disahkan Rp3,820...
18:16 - Realisasi Investasi hingga...
14:50 - Bupati Amril Tinjau 4 Proy...
 
DKT Evaluasi Program dan Kebijakan Pembangunan Tajaan Bappeda Bengkalis Libatkan 15 Perangkat Daerah
Jumat, 15/11/2019 - 10:06:04 WIB
 Sekretaris  Bappeda Bengkalis Rinto saat membuka kegiatan Diskusi Kelompok Terumpun atau FGD dengan Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan  Olahraga.
Sekretaris Bappeda Bengkalis Rinto saat membuka kegiatan Diskusi Kelompok Terumpun atau FGD dengan Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga.
TERKAIT:

BENGKALIS -  Pemerintah Kabupaten Bengkalis melalui Bappeda menggelar Diksusi Kelompok Terpumpun (DKT) atau Forum Grup Diskusi (FGD) untuk mengevaluasi program dan kebijakan pembangunan masing-masing Perangkat Daerah (PD). DKT yang dimulai hari Kamis (14/11/2019) akan melibatkan sebanyak 15 PD.

Hari pertama pelaksanaan DKT dimulai dari Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olaharga (Disparbudpora). Namun, DKT yang dibuka oleh Sekretaris Bappeda Bengkalis, Rinto ini terpaksa dijadwal ulang karena dari Disparbudpora hanya dihadiri oleh para Kepala Seksi (Kasi).

Kasi yang hadir ini pun baru memegang jabatan di PD tersebut. Sehingga belum banyak mengetahui seluk beluk program yang telah dilaksanakan oleh Disparbudpora.

Pada pertemuan yang berlangsung di Ruang Zahari Lantai II tersebut, staf khusus Bupati Bengkalis yang hadir, Isa Selamat dan Suparjo hanya  menyampaikan alasan mengapa Bupati menginginkan adanya evaluasi program dan kebijakan pembangunan.

Isa Selamat yang terlebih dulu diberi kesempatan menyampaikan bahwa beberapa waktu lalu telah dilakukan evaluasi terhadap seluruh PD Kabupaten Bengkalis oleh tim evaluasi.

“Dari evaluasi yang dilakukan oleh tim kemarin, oleh para profesor tak perlulah saya sebut nilai setiap OPD. Yang pasti, pertemuan pada hari ini merupakan manifestasi dari hasil evaluasi kemarin. Ini penting karena banyak capaian pemahaman setiap OPD terhadap visi misi Pemerintah Daerah itu kalau saya katakan zero itu mungkin tidak, tapi kebanyakan kegiatan hanya copy paste dan tidak mengacu kepada visi misi Pemerintah Daerah,” ujar Isa Selamat.

Dikatakan, evaluasi terhadap program dan kebijakan pembangunan dilakukan untuk mengetahui bagaimana program tersebut dibuat dan dilaksanakan sejalan dengan visi misi Bupati Bengkalis melalui menjadi empat gerbang atau pusat kegiatan pembangunan, yaitu Gerbang Utama, Gerbang Laksamana, Gerbang Pertama dan  Gerbang Pesisir.

Disparbudpora mengapa diundang karena program maupun kebijakan pembangunan yang dilaksanakan terkait dengan tiga dari empat gerbang tersebut. Gerbang Utama misalnya, di sana tertuang menjadikan pulau  Bengkalis sebagai pusat pengembangan budaya  melayu serumpun. Kemudian Gerbang Laksamana, terkait dengan wisata religius, dan Gerbang Pesisir  berhubungan dengan pusat pariwisata unggulan.

“Ini baru berbicara soal budaya dan pariwisata, belum soal olah raga. Namun apa yang terjadi saat ini, saya melihat hal itu belum terlaksana dengan baik,” kata Isa Selamat.

Sebagai contoh, sambung Isa Selamat, wujud dari Gerbang  Utama sebagai pusat pengembangan budaya melayu, dulu sudah diadakan meeting dengan Dinas Pariwisata tentang rencana membangun icon budaya melayu di setiap Kantor Dinas disesuaikan dengan karakterisitik dari Kantor  Dinas. Bappeda misalnya icon gasing, PU iconnya tepak sirih dan lain-lain.

“Di samping content atau isi dari jati diri melayu itu, perlu juga diwujudkan dalam bentuk fisik, dan ini seharusnya sudah terwujud sejak 201 lalu,” kata Isa Selamat seraya mengatakan faktanya hal itu belum dilakukan.

Pertemuan dengan Disparpudpora disepakati untuk  dijadwal ulang  dan diharapkan kepada Disparpbudpora untuk menghadirkan kepala dinas atau minimal para kepala bidang. Disamping itu juga menyiapkan bahan-bahan yang dibutuhkan.

Sementara itu, Sekretaris  Bappeda Rinto mengatakan, dalam DKT ini nantinya akan ada 15 PD yang diundang, karena program dan kebijakan pembangunan PD tersebut terkait langsung dengan 4 gerbang.

Penulis: Zulkarnaen
Editor : Yusni Fatimah


Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 0813 7176 0777
via EMAIL: redaksi@halloriau.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)

 
Berita Lainnya :
  • Telkomsel Siagakan 82 Mobile BTS, 324 Mobile GraPARI dan 3.716 Outlet
  • Bupati Rohil Berangkatkan 26 Koperasi Berprestasi Stuban ke Surabaya
  • Polsek Bangko Amankan Pelaku Curas saat Santai Minum Tuak
  • Jelang Pilkada Pelalawan 2020, PAN Buka Penjaringan Bakal Calon Bupati dan Wakil
  • Pemkab Kepulauan Meranti Ajukan TPP, Berlaku 2020
  •  
    Komentar Anda :

     
    Eksekutif : Pemprov Riau Pekanbaru Dumai Inhu Kuansing Inhil Kampar Pelalawan Rohul Bengkalis Siak Rohil Meranti
    Legislatif : DPRD Pekanbaru DPRD Dumai DPRD Inhu DPRD Kuansing DPRD Inhil DPRD Kampar DPRD Pelalawan DPRD Rohul
    DPRD Bengkalis DPRD Siak DPRD Rohil DPRD Meranti
         
    Management : Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Kode Etik Jurnalistik Wartawan | Visi dan Misi
        © 2010-2019 PT. METRO MEDIA CEMERLANG (MMC), All Rights Reserved